Monday, August 29, 2011

LEBARAN :)

besok udah lebaran yah? cepet ya. setelah 5 tahun yang lalu eyang meninggal, jujur aja gw udah kehilangan banget euphorianya lebaran. waktu dimana semuanya kerasa special, dimana semua orang kumpul dan kita ngga lagi ngerasa sendiri, waktu dimana kita ngerasa lengkap, special.
setelah eyang meninggal, ngga ada lagi mudik, ngga ada lagi kumpul di rumah eyang bareng sodara-sodara, ngga ngerasain lagi orang2 hampir satu kampung dateng ke rumah (eyang), ngga ada lagi muter ke rumah kerabat untuk silahturahmi, ngga ada lagi malam lebaran yang melelahkan, ngga ada lagi rasa idul fitri.
sedih? pasti. lebaran di Jakarta itu garing banget, hampir menghabiskan seluruh prosesinya di rumah, berempat. inget banget antara lebaran tahun 06/07, lebaran keduanya dihabisin ngegaul berempat di mall, lebaran pertamanya (seperti biasa) setengah harinya diabisin dirumah oma. ga ada yang special, rasanya sama kaya hari kumpul biasa, datar.
lima tahun juga setelah eyang meninggal, oma nyusul. dan ini adalah lebaran pertama tanpa orang tua dari orang tua gw, ga tau akan gimana rasanya. tapi dari sekarang aja udah kerasa banget bedanya, sekarang rasanya udah ilang semua rasa euphoria lebaran yang dulunya ada, sekarang rasanya ya kaya hari biasa, dan jatuhnya malah ngerepotin, harus nyiapin ini itu, bangun lebih pagi, dan beres-beres rumah tanpa pembantu. feel back to fitri? don't ask me 'bout that.
walaupun dari sma hidup gw udah identik dengan sepi, tapi kadang keinginan untuk ada dalam susana ramai yang nyenengin itu ada. khususnya di hari special, dimana emang udah seharusnya jadi ramai.
tapi gpp, ini bukan keluhan. gw tau esensi dari idul fitri itu baik, kembali suci, dan silahturahmi ngga akan berenti dengan jarak. keinginan untuk kembali ke masa lalu emang pasti ada, tapi disitu seninya bersyukur. bener emang 'ngga semua yang kita inginkan bisa didapatkan' karena walaupun semua kekurangan ini berusaha ditutupi dengan materi, tapi tetep aja ada hal lain yang ngga terbeli sama materi.
yaaahh.. kalo kata ayah, kalo mau nyari kekurangan itu emang gampang, ga ada abisnya dan akan selalu ketemu. tapi untuk nemuin titik dimana kita harus bersyukur, itu baru susah. ngga keitung jumlahnya kalo mau nyari alesan kita kenapa harus berhenti mengeluh. semua ini, semua kelengkapan ini, semua kesempatan, pilihan, dan kebahagiaan yang Tuhan kasih ke kami, itu ngga keitung jumlahnya. banyak lho yang ingin ada di posisi gw, tapi ngga bisa, dan bahkan lebih sedih lagi. jadi gw ngerasa malu aja kalo harus mengeluh lagi soal hilangnya esensi lebaran selama lima tahun terakhir ini, karena sekali lagi, semua itu pilihan gimana kita menyikapinya.

ini bukan keluhan, gw anggep ini sebagai.. hmm apa ya.. upaya memotivasi diri sendiri. gw sangat bersyukur dengan apa yang gw punya sekarang, ngga tau harus ngucap Alhamdulillah berapa kali sebagai rasa syukur. mungkin gw ngga akan minta banyak, karena semuanya udah terpenuhi, yang gw mau cuma biar bisa kumpul lagi kaya dulu saat lebaran, dan gw sangat sangat pengen ngeliat semua orang yang udah usaha keras selama setaun terakhir dapet ngerasain kebahagiaan lebaran lebih dari apa yang gw rasain. karena gw tau, gw ngga sebahagia dulu saat lebaran.
but it's okay, life has changed :)
Published with Blogger-droid v1.6.8

Tuesday, August 23, 2011

lesson learned 1

jangan berjalan
kalau memang tak tau arah
jangan bertanya
kalau memang tak ada tujuan

dan aku pun tak pernah
mengajakmu melangkah
kalau memang
harus terpisah.
Published with Blogger-droid v1.6.8