Monday, December 31, 2012

TERIMA KASIH 2012! :))

Hari ini adalah tanggal 31 Desember 2012 pukul 18.46 WIB, masih terduduk diam di kamar yang berusaha didinginkan oleh AC tua yang mulai tidak dingin dan ditemani suara hujan yang tidak ada hentinya memandikan kota Jogja. Tidak terasa 22 tahun sudah aku hidup, target selesai dalam 4 tahun masa kuliah Alhamdulillah sudah berhasil kujalani, dan akhir tahun pun akan kututup dengan rentetan agenda baru untuk langkah kehidupan baru di umur yang juga baru; angka kembar kedua. Terima kasih 2012, atas segala pelajarannya; cinta, persahabatan, tanggung jawab, dan kebanggaan. Tahun ini memang tahun perjuangan;

Dimulai dengan memperjuangkan apa yang dikatakan orang dengan cinta yang kadang menurutku terdengar lucu dan konyol, toh pada akhirnya aku bertekuk lutut dengan mengakui bahwa aku sudah jatuh cinta pada laki-laki yang sayang sekali tinggalnya sangatlah jauh dari tempat dimana aku duduk sekarang. Walaupun kemudian perasaan itu sangatlah sulit untuk dijalani dan dilanjutkan, tapi tidak pernah ada rasa penyesalan sedikitpun yang kalau mengutip kata Ayah "semua itu pasti ada hikmah yang bisa dipelajari". :)

Persahabatan di tahun ini menemui titik baru, lebih dewasa dan lebih bisa menghargai orang lain. Banyak pelajaran yang bisa diambil dari persahabatan tahun ini, bagaimana keyakinan teman itu bisa juga membawa kita pada suatu keyakinan yang selama ini selalu takut kita yakini. Dan hal penting yang harus dipelajari adalah perlakukan temanmu sebagaimana kamu ingin diperlakukan oleh mereka, hargai setiap keputusan yang mereka buat dengan mendengarkan betul secara baik-baik alasannya, karena pada akhirnya orang lain selain keluarga yang akan membantu dan melengkapi kebahagiaan kita adalah teman-teman itu sendiri. Dan tentunya terima kasih Bezy Olfiande Gussman atas semua pelajarannya, selamat menempuh hidup baru ya soulmate! :)

Akhirnya setelah perjalanan yang penuh perjuangan selama 4 tahun ini, selesai sudah kewajiban di Jogja. Tidak mudah untuk melengkapi misi 4 tahun ini, banyak air mata di akhir yang tidak tahu sebenernya mereka harus keluar sebanyak itu atau tidak. Tapi tetap, tidak ada yang disesali, karena tiap perjalanan pasti menyimpan cerita dan hikmah masing-masing. Yang pasti tidak ada yang bisa lebih membahagiakan selain mengerjakan skripsi dengan teman-teman seperjuangan yang pada akhirnya dapat menyelesaikan tanggung jawab ini secara bersamaan dan di hari puncaknya dapat tersenyum bersama menikmati Toga dan gelar baru sebagai Sarjana! :)

Tidak ada yang lebih membahagiakan di tahun ini selain melihat senyum kedua orang tua yang tidak ada lelahnya memberi semangat sejak awal perjuangan, mendengarkan segala keluh kesah yang keluar hampir setiap harinya, dan pada akhirnya harus rela bangun pagi dan berpanas-panasan sepanjang siang di Grha Saba Pramana Universitas Gadjah Mada. Walaupun tahu betul bahwa mereka sadar ini adalah awal, langkah baru dari perjuangan yang sesungguhnya, tapi kepercayaan mereka tidak pernah luntur sedikitpun pada putra-putrinya bahwa mereka bisa melakukan dan mendapatkan apapun itu yang mereka inginkan asal mereka yakin, berusaha, dan berdoa. Terima kasih Ayah dan Ibu, atas segala kesabaran, semangat, dan doanya, tuntunlah terus langkah kami agar kebangganmu akan selalu menyertai setiap kesuksesan yang akan kami raih nantinya! :)

Memang banyak yang berubah selama satu tahun ini, banyak orang yang datang dan pergi, banyak perilaku yang seharusnya tidak dilakukan dan pilihan yang salah untuk dipilih, ada perpisahan yang sangat menguras emosi, tapi bersyukurlah bahwa Tuhan masih selalu setia memberi pelajaran dari setiap peristiwa yang ada. Terima kasih 2012, telah mengajariku apa arti proses yang sebenarnya; bahwa tidak ada perjalanan yang mudah, akan selalu ada proses yang sulit di dalamnya, namun jika fokus dan pantang putus asa yang terus jadi rumusnya, maka percayalah hanya akan ada senyum tanda bahagia dan syukur yang akan menemanimu pada akhirnya. :)

Sunday, December 2, 2012

Geng Cijantung.

Masih inget banget gimana rancunya kehidupan awal-awal kuliah dulu yang dimulai dari bulan Agustus 2008. Berangkat dari SMA yang sama dan lingkungan yang kurang lebih nggak jauh berbeda, kita bertiga bener-bener ngerasa welcome to the jungle banget. Setiap hari ke kampus bawa bekel dari rumah yang juga masih bawaan kebiasaan waktu SMA, duduk di kantin, sansiro, atau taman Fisipol buat makan bekel biar nggak diliatin temen-temen yang lain karena masih agak malu dikira belum move on dari kehidupan SMA. Selain makan bekel kita juga mengasah kemampuan lain, yaitu ngomentarin orang (biasa anak kota suka songong kalo masuk kota kecil, dianggapnya selalu lebih rendah! AHAHAHAHA). Perkiraan awal kuliah kita adalah masa perkuliahan kita akan suram karena di Jogja, terutama Fisipol UGM disinyalir sangat minim orang lucu yang bisa menyaingi tingkat kehumorisan kita.
Dan itu masih hipotesis awal, belum masuk kenyataan, santaiii..

Buat gue sendiri awal-awal kuliah itu gue sangat kurang menikmati keberadaan rumah asli gue di Jogja, sebagian besar waktu gue abisin di kosan Cendana, karena disana satu-satunya tempat yang gue ngerasa punya temen banyak dan rasanya mereka semua kaya temen-temen lama gue. Rasanya tuh enak banget dimana-mana selalu dianggep jadi adek yang paling kecil dan kita selalu dimaklumi, dikenalin banyak hal, banyak tempat dan makanan baru. Hobby nonton film horror gue disambut dengan sangat baik di kosan Cendana itu, yang notabene juga kosan dua temen SMA gue yang juga kuliah di UGM; Hilda & Cume. Hampir setiap malem minggu gue kesana dengan segala macem perlengkapan dan beberapa CD sewaan film horror, dan kadang kalo lagi beruntung filmnya serem, kita semua bakal tidur bareng di satu kamar dempet-dempetan (untung kalo udaranya lagi dingin, kalo lagi panas, itu kaya sauna gratis banget). Sampe suatu malem kita udah nggak bisa lagi nahan gairah horror kita sampe akhirnya kita melakukan wisata horror Jogja, dengan jumlah manusia sekitar 7 orang lebih (kalo nggak salah), kita semua masuk yaris yang untuk dinaikin 5 orang aja udah berasa sempit; ke alun-alun, ngelewatin rumah kentang, dan saking nggak ada kerjaannya kita ngegodain mas-mas ganteng yang lagi photo-photo di Tugu Jogja sampe muter mobil DUA KALI! dan ditutup dengan tiba-tiba meledaknya lampu jalan yang ada di depan Gramedia Kota Baru (sebenernya mau sok mistis pas kejadian ini, tapi nggak masuk karena nggak ada yang tau kisah-kisah mistis di daerah itu). Kalo siang nggak tau mau ngapain dan kemana setelah selesai kelas, kosan Cendana itu juga salah satu jawaban dari semua pertanyaan. Bisa langsung meluncur kesana dan tidur-tiduran aja nonton tv di ruang atas tengah cari angin (walaupun nggak ada angin). Dari yang kamarnya Cume yang selalu ganti posisi perabotnya setiap gue dateng & kamarnya Hilda yang katanya ada setannya, dari kamar mereka yang masih diatas.. sampe akhirnya kamar mereka pindah ke bawah, dan semua penghuni atas udah mulai pergi satu-satu, gue udah mulai jarang main, karena kita udah mulai sibuk sama kegiatan masing-masing.
Dari yang gue sangat memohon ke Ibu biar gue dibolehin ngekos disana, sampe dimana gue hampir nggak pernah kesana lagi setelah bertahun-tahun.
Pesen yang paling sering gue denger dari para penghuni kosan itu adalah 'heh monyet! kapan lu kesini? ngemeng doang dari kemarin katanya mau kesini tapi nggak dateng-dateng. Ngemeng aja lu Na! Janjimu plasu!' HAHA iya sih gue akuin janji gue banyak yang palsu waktu itu, abis yaaa emang udah banyak kegiatan, dan setiap mau nginep pasti adaaa aja halangannya.
Dan setelah sekian lama gue nggak kesana, banyak banget yang udah berubah, kita nggak tidur sampe subuh cuma buat ngobrolin apa aja yang udah kejadian selama beberapa tahun belakangan ini, dan juga rencana-rencana kita kedepannya, karena kita udah bukan lagi Mahasiswa Baru saat itu. Kunjungan kedua gue setelah hari itu, gue mendapat kenyataan pahit kalo Hilda udah selesai skripsinya! Itu kenyataan pahit banget buat gue yang ngerasa ngerjain skripsi gue duluan, walaupun tengan jalan harus menghadapi kenyataan kalo harus ganti judul. Tapi setelah denger kisah pahitnya yang dianggap lama nyelesaiin skripsi, gue rela kok Da lo lulus duluan, gue ikhlas.

Dan hari tersedih tapi juga membahagiakan dari segala hari adalah hari wisuda gue sama Cume, 20 November 2012 (kira-kira ya 22 hari sebelum kiamat 2012lah, Alhamdulillah paling nggak kita masih sempet wisuda dulu Sus). Hari dimana titik abis kita harus mulai mempersiapkan diri buat bener-bener move on. Sedih tuh saat dipaksa untuk harus leave for good dari rumah yang masih betah banget kita tinggalin bareng-bareng.
Gue inget banget dari awal kita udah sepakat buat terus konsisten sama tujuan awal kita dateng ke Jogja, yaitu buat sekolah bukan buat main. Dan lucunya di akhir-akhir masa sekolah kita ngobrol lagi dan masih sama-sama sepakat bahwa sekolah ya harus diselesaiin tepat pada waktunya, karena sekolah itu pake uang, dan uangnya masih uang orang tua, jadi kalo mau main-main, mending balik aja ke Jakarta terus main dah di taman Graha, gratis. Gue yakin sih orang tua kita pasti bangga ngeliat kita bisa selesai tepat waktu dan selama masa kuliah bisa lurus-lurus aja dan nggak banyak ngerepotin mereka. Intinya sih mereka bangga karena kita udah semakin dewasa buat milih mana yang harus dikerjain duluan, mana yang harus dikerjain nanti, udah tau mana yang prioritas dan tanggung jawab utama.
Nggak kerasa banget rasanya udah 4 tahun kita pergi ninggalin Jakarta buat kuliah di UGM, Jogja. Kayanya bener-bener baru kemarin gue saban hari main ke Cendana sampe dimarahin Ibu karena jarang tidur dirumah. Kayanya baru kemarin banget makan bekel sama Cume di Taman Fisipol dan masih baru kemarin banget hebohnya kalo ketemu Hilda yang mau makan di kantin Sospol. Baru kemarin banget rasanya inget Cume gue selundupin buat ikut kuliah gue biar nantinya bisa pulang bareng dan gue main di Cendana. Baru kemarin banget jalan dari Cendana ke kampus pagi-pagi cuma buat kumpul kelompok kuliah. Baru kemarin jalan pagi-pagi buat nyari nasi kuning dan diperkenalkan untuk pertama kalinya sama jus jambu Flamboyan yang kentelnya bikin kenyang. Baru kemarin banget nemenin Cume beli kebutuhan di Mirota. Dan baru kemarin banget rasanya Cume nginep dirumah untuk pertama kalinya dan jalan-jalan ke pasar Ngasem terus photo-photo dan banyak dari temen gue yang mempertanyakan kenapa lo nggak pake kerudung waktu itu.

Ternyata udah 4 tahun lebih dari pertama kalinya kita nginjek kaki di Jogja dan berjanji nggak akan pernah photo di Tugu Jogja karena kita nggak akan pernah mau balik lagi ke Jogja. Dan 4 tahun kemudian kita bertiga kembali lagi kerumah gue untuk kedua kalinya buat Cume dan pertama kalinya buat Hilda, dalam rangka perpisahan Hilda yang udah mau pindah ke Semarang. Aneh banget rasanya kalo harus inget 4 tahun itu udah bener-bener lewat gitu aja, 4 tahun itu udah bener-bener ngelewatin kita gitu aja.
Sampe sekarang pun kita belom pernah photo bareng bertiga di Tugu Jogja, tapi ternyata tanpa harus photo disanapun kita udah nggak mau pergi dari Jogja dan segala isinya. Bagian terberat sebenernya adalah harus kehilangan isi Jogjanya. Rasanya kaya nggak tau harus gimana biar nggak nangis saat udah harus bener-bener sadar bahwa short trip kita di Jogja itu udah abis dan satu persatu anggota tim kita udah harus pulang dan kembali ke dunia nyata. Walaupun kuliah itu juga dunia nyata, tapi saat ini semua udah lewat, rasanya kemarin itu cuma short trip dan kita bisa bilang 'ini udah kuliahnya? cuma segitu aja? skripsinya udah juga? cuma kaya gitu aja?!' ya walaupun ngerjain skripsi itu kaya pertarungan hidup dan mati, tapi ya emang bener kata Ayah 'apapun yang terjadi di wilayah sekolah itu jalanin aja, emang udah kewajiban lo, nggak ada yang terlalu sulit nggak ada yang terlalu mudah, nanti kalo udah lewat juga lo bakal ketawa dan kaget kalo itu semua cuma gitu aja ternyata'.

Makasih banget ya Cut Medika Zellatifanny & Hilda Prabayani Putri buat 4 tahun ke belakang dan bertahun-tahun kedepannya nanti. Gue bener-bener nggak ngerti gimana awal perkuliahan gue kalo nggak ada lo berdua, kalo gue nggak punya rumah kedua; Kosan Cendana. Kalian tuh bener-bener temen seperjuangan gue banget yang gue sangat bersyukur setelah 4 tahun pun kita tetep jadi kita yang 4 tahun lalu dateng kesini, gue sangat bersyukur perubahan yang kita lakukan selama 4 tahun itu hampir keseluruhannya positif. Dari yang ketemu isinya cuma cela-celaan dan cekikikan doang, mulai obrolan serius tentang pasangan, sampai di titik kita ngomongin rencana masa depan masing-masing. Kadang emang manusia tuh butuh temen yang bisa bikin mereka ketawa sampe rasanya otak mereka bolong tapi juga temen yang bisa bikin otak kita terasa penuh dengan ide dan semangat; Full Package.

At first I thought this would be such a really long boring journey for all of us, I thought we have picked the wrong choice after all, and at that moment I thought the only thing I want was to go back to where I belong, the place where I used to be; my hometown, our hometown. But then I realized that I was so wrong, because we were exactly where we belong; we were at home, our new hometown. I felt so much more alive having you guys here with me through those hard boring time, I felt at home even though I wasn't. God has brought guys here with me for a reason, I knew that. And I am still 100 percent sure that we can always be something, whatever we want to be, whoever we want to be with, as long as we remember who we were and where we come from. We will always have our family to count on to and we will definitely always have each other to run to.
Oh girls, if only you knew how much I love you.
Good luck darling, just always believe we can through it all good!
I love you. x

Sunday, November 25, 2012

sayang sekali, anda perempuan.

Perempuan berusia 21 tahun di tahun 2012.
Mengakhiri status sebagai mahasiswa strata 1 bagi perempuan bisa jadi sesuatu yang membanggakan. Membanggakan karena kewajiban 'tertinggi' sudah selesai dijalankan, atau bisa jadi membanggakan karena sudah dianggap siap untuk menjalankan perannya sebagai 'wanita seutuhnya'. Tapi pertanyaannya, penting nggak sih buat perempuan untuk maju lagi ke langkah yang lebih tinggi untuk jadi 'wanita seutuhnya' versi perempuan itu sendiri?

Belakangan ini banyak fenomena menarik yang bisa diambil contoh. Untuk sebagian keluarga mungkin keberadaan anak perempuan itu akan setara sama anak laki-laki, setelah lulus kuliah mereka akan dipacu untuk cari kerja dan mandiri secara financial dengan tujuan untuk membantu perekonomian keluarga. Tapi untuk sebagian keluarga lainnya, keberadaan anak perempuan yang lulus kuliah itu bisa jadi hanya sebatas untuk gengsi anaknya berstatus sarjana, bisa menyelesaikan tanggung jawab sekolah sampai strata yang seharusnya, kalau setelahnya mau melanjutkan sekolah lagi silahkan, kalau mau kerja silahkan, tapi mungkin yang terpenting carilah calon pendamping untuk dibanggakan.
Bagi sebagian keluarga yang itu, pilihan mereka untuk sekolah lagi atau bekerja itu nggak lagi jadi penting, toh keluarga juga sudah berkecukupan, gaji yang nantinya didapat anak perempuan itu dari bekerja akan kembali ke kantong anak itu dan tidak berimplikasi banyak terhadap keluarga. Keinginan atau pilihan untuk sekolah lagi ke jenjang yang lebih tinggi juga bukan suatu hal yang penting untuk dilakukan, karena toh pada akhirnya pendidikan yang terpenting bagi mereka adalah pendidikan yang mereka terapkan dirumah bukan di lapangan. Sehingga pertanyaan setelah lulus mengenai 'apa kegiatannya sekarang? udah kerja dimana apa mau sekolah lagi? kalo ngambil beasiswa apa nggak kelamaan nanti sekolah terus?' jadi santapan sehari-hari para fresh graduate perempuan Indonesia yang pada intinya itu adalah pertanyaan basa-basi. Pertanyaan yang sebenarnya adalah 'udah punya pacar? waah wisudanya udah, berarti tinggal tunggu undangannya aja ini. mau di gedung mana? nanti biar dibantu. apa mau nerusin ayah?'
Orang bilang there's always be a great woman behind a great man. Itu benar, karena dalam agama keberadaan perempuan adalah untuk melengkapi, bukan untuk menyaingi, atau mengungguli. Modernisasi tidak berpengaruh terhadap budaya dan agama yang sudah secara turun temurun kita jalankan selama ini. Saat perempuan bicara akan ada yang tertawa, saat perempuan bicara akan selalu ada sisi lucu dari nada suaranya, dan saat perempuan bicara selalu ada keinginan untuk menganggap itu tidak cukup penting untuk didengarkan. Namun akan jadi lain, saat seorang Ibu yang bicara. So it's like we were born to be a mother only, and that's who we are.
Selalu ada anggapan bahwa perempuan yang akan selalu memusingkan untuk segera menikah, karena budaya menjebak kami para perempuan jika tidak menikah secepatnya maka lingkungan akan memberi cap yang sangat jahat bahwa kami adalah wanita yang tidak laku. Tidak perduli sehebat apapun capaian kami para perempuan, namun saat kita belum menjadi ibu, itu artinya kami belum menjadi perempuan yang seutuhnya.
I know it's unfortunate for us to be a woman, but you have to listen to us sometimes. That is why you spent your whole life listen to your Mom.

Itu benar memang, tidak salah sedikitpun. Perempuan juga harus menyadari kodrat mereka, tidak seperti yang dikatakan para feminis yang sangat keras menentang kodrat itu. Tapi di satu sisi, mungkin akan sengat menarik dan membahagiakan, saat kami para perempuan-perempuan muda yang memiliki kesempatan untuk memilih jalan hidup kami sendiri ke depannya diberikan suatu bentuk tanggung jawab atau paling tidak sedikit bentuk apresiasi atas apa yang dapat kami lakukan, dan bukan atas apa yang pasangan kami dapat lakukan.
Because we are who we are, not whom we are with.

end to begin.

Masih inget Agustus 2008, hari pertama masuk ospek. Agak aneh rasanya harus ngomong ke semua orang pake aku-kamu dimana biasanya itu cuma jadi bahasa nasional buat pacar, kontrol muka pasti udah yang paling susah, ya typical orang Jakarta nggak boleh kebanyakan senyum biar nggak ditipu orang HAHA. Baru ospek udah dikasih tugas macem-macem, suruh bikin essay, jawab pertanyaan-pertanyaan politis yang jawabannya ngalor-ngidul nggak jelas HAHA, dan ya dipaksa untuk kompak dengan tugas-tugas yang pada akhirnya yaaa tetep aja nggak kompak. Di taraf ini gue pikir pilihan untuk kuliah di UGM itu pilihan yang salah, cause it will be hell.
Sebulan nggak pulang ke Jakarta itu rasanya kaya setahun. Nggak lebay, beneran. Bosen banget di Jogja itu nggak bisa kemana-mana. Hiburannya itu-itu aja. Disini juga nggak ada rumah Oma, spot transit dimana gue bisa dimanja serasa jadi anak bungsu dari banyak sodara, dan tentunya nggak bisa ketemu Selly, adek cantik kesayangan gue itu. Rumah gue yang jauh bikin semuanya kerasa jauuuh lebih berat, nggak ada yang mau main kesini karena alesannya jauh. Sampe akhirnya gue punya pacar yang juga kuliah di UGM, baru deh ini rumah dapet tamu tetap.
Kurang lebih butuh 3 tahun untuk akhirnya bener-bener betah tinggal disini dan mikir gitu rasanya untuk pulang ke Jakarta. Apalagi waktu pulang KKN, punya banyak keluarga baru, dan ketemu mas Garik yang bisa bikin gue sadar bahwa banyak hal positive yang bisa gue lakuin di Jogja yang bisa membangun diri gue kedepannya, intinya sih dia bikin gue sadar kalo semua mimpi gue yang gue ceritain ke dia itu nggak akan terwujud kalo gue nggak mulai dari sekarang. I remember him saying you should know why I'm sure you'll get whatever you want; graduate, job, scholarship, it's simply because you want it, and it means you'll work hard for it. Iya, sesederhana itu, tapi saat mulai dilakuin, hasilnya nggak sederhana tuh. Dan dari situ baru deh gue sadar kalo kayanya gue udah membuang banyak waktu percuma di Jogja selama ini tanpa hasil yang jelas, baru deh mulai otaknya muter untuk jadi orang yang yaaaa paling nggak mulai nyicil ngisi check list mimpi yang udah disiapin dari jaman sekolah.

Dan ternyataaa udah 4 tahun lewat dari hari pertama ospek itu. Udah nggak ada lagi malem-malem telfonan sama temen-temen di Jakarta yang masih pada takut di kampus nggak punya temen yang asik, udah nggak ada lagi long-distance-relationship-call, udah nggak ada lagi nelfonin ibu sama ayah cuma karena bosen di Jogja sampe pengen nangis dan pengen pulang ke Bandung atau Jakarta, udah nggak ada lagi keluhan pengen belanja ini-itu atau pengen nonton film ini-itu yang harus nunggu lama banget di Jogja padahal di Jakarta udah ada dari kapan tau.

Mau nggak mau ya harus diakui kalo KKN itu membawa perubahan besar banget dalam hidup gue, ngajarin gimana deket ke masyarakat dalam konteks luas, gimana bersosialisasi dalam arti yang sebenarnya, gimana hidup sederhana tanpa banyak ngeluh tapi lebih banyak ketawa, gimana enaknya tinggal dirumah tanpa listrik tapi punya banyak temen dan teman bicara, gimana enaknya hidup dengan makanan-minuman seadanya tapi selalu dinikmati bareng-bareng, gimana bersyukurnya menikmati hasil karya Tuhan yang indah-indah dengan mata telanjang dan ditemenin orang-orang terbaik yang selalu bikin ketawa, dan gimana bahagia dan bersyukurnya punya keluarga baru yang sempurna.

Saat melepas status sebagai mahasiswa, bisa dibilang itu saat paling sedih. Seneng sih akhirnya neraka skripsi itu bener-bener berakhir, tapi kalo setelahnya harus inget sebentar lagi temen-temen akan pergi dan nggak bisa main sama mereka lagi di kampus, di Jogja dan harus inget + sadar kalo nggak tau lagi kapan akan ketemu mereka, itu kayanya pengen banget nangis seharian tanpa alasan yang jelas sambil muterin lagunya Badly Drawn Boy yang Walk You Home Tonight.
Rasanya kaya kembali waktu awal-awal tinggal di Jogja; nggak ada yang tau, nggak ada yang kenal, bingung mau main kemana dan sama siapa, bingung mau cari hiburan kemana dan kaya apa. Ada banyak tempat yang mau dikunjungi, tapi penghuninya udah beda, udah nggak bisa lagi main asal manggil dan masuk, isinya udah beda. Udah nggak ada lagi senyum-senyum nakal dari kos Pandega Marta, kos Pogung, Perpus S2 baru UGM, dan banyak tempat lain. Udah nggak bisa lagi saat bingung mau kemana dan males pulang buat telfon dan izin mampir kosan buat ngisi waktu ngomong ngalor-ngidul nggak jelas yang intinya ngeluh kenapa jomblo HAHAHA. Udah nggak ada lagi yang ngomentarin soal selera makanku yang itu-itu aja, nggak ada lagi yang ngomentarin kenapa aku nggak bosen-bosen makan ketoprak atau nasi uduk telor kanting sospol setiap harinya nggak ganti-ganti, udah nggak ada lagi yang ngomong di perpus Astrina mau donat? mau jajan? mau nitip makanan nggak aku mau keluar nih?
Aku bakal kangen banget sama semua momen itu Ejaaayy..

Kata-kata andai waktu bisa diulang itu emang masih jadi kata-kata favorite gue sampai saat ini, walaupun kedengerannya sangat nggak dewasa, tapi itu yang selalu gue rasain di momen-momen oke yang gue punya. Walaupun saat itu nggak semuanya bagus, tapi tetep aja ada satu hal di momen-momen itu yang nggak bisa digantiin pake apapun juga. Tapi intinya sih manusia emang nggak pernah lupa untuk mengeluh dan selalu lupa untuk bersyukur sih HAHA.
4 tahun udah lewat, Astrina sekarang udah bukan mahasiswa lagi. Udah bingung sekarang kalo ditanya status dan kegiatannya apa. Tapi kalo kata ayah ya hidup itu pilihan, jangan terlalu dipikirin apa yang bisa menghambat jalan ke depan, sedih sih boleh, tapi kalo nggak pake sedih-sedihan itu lebih boleh, karena pada intinya kan hidup emang harus dijalanin, ke depan, dan semua orang menuju ke langkah yang sama, langkah kedepan.
Here comes the day when I need to realize that time moves forward and all the sudden things I said I'm gonna do start happening.And well, good luck Astrina!

Thursday, November 22, 2012

The Good Old Days! ♥

Butuh waktu kurang lebih 3 tahun untuk adaptasi sampai akhirnya betah tinggal di Jogja. Buat satu-satunya anak rantau dari Jakarta diantara temen-temen deket pas SMA yang kuliah di UGM itu rasanya sama sekali nggak gampang, harus terus telfonan tiap malem cuma biar tetep terus ngerasa punya temen, tiap bulang rasanya pengen pulang ke Jakarta dan main sama temen-temen disana, rasanya nggak cocok banget sama Jogja dan sekitarnya dan isinya. Bahkan punya pacar juga nggak menjamin kehidupan anak rantau jadi lebih asik, karena buktinya punya temen yang asik itu lebih menjamin kebahagiaan sebagai anak rantau.
Punya rumah yang jauh dari kampus itu bisa jadi salah satu penyebab utama kenapa kesepian itu bisa jadi sohib paling akrab waktu itu, jarang banget ada temen yang mau main ke rumah karena alesannya jauh, mau nginep, apalagi. Semua sih selalu bilang enak punya rumah sendiri, tapi andai mereka tau.. lebih enak tinggal di kos dan punya temen banyak yang bisa selalu nemenin (yah maklum deh, namanya juga manusia, nggak afdol banget kayanya kalo nggak ngeluh). Tapi ya seperti biasa, Tuhan itu selalu punya cara dan jawaban sendiri dari semua keluhan manusia, karena pada akhirnya no place can be better than your own home, your own room.
Tiga tahun kuliah di UGM, mahasiswanya diwajibkan untuk ikut KKN yang kali ini KKN-nya berlokasi di Pulau Pemping, Batam, Kepulauan Riau. Dan ini juga salah satu cara terbaik Tuhan untuk menunjukkan gimana hebatnya orang-orang yang ada disekitar yang sebelumnya belum pernah ngobrol, atau bahkan kenal. Satu setengah bulan tinggal serumah sama mereka itu udah cukup bikin kita semua tau dan kenal cukup baik satu sama lain, dan untuk hidup satu setengah bulan bareng dan tanpa konflik, itu udah prestasi banget kayanya dibanding tim KKN lain. KKN itu sendiri kita lakuin mulai tanggal 6 Juli 2011 sampai 20 Agustus 2011, setiap hari kita terus ngitung waktu kapan tanggal 20 itu datang karena kita pengen banget pulang. Ada banyak waktu di KKN dimana kita berbagi angan-angan, berbagi mimpi, berbagi rencana masa depan, berbagi agenda, dan berbagi obrolan-obrolan sampah tentunya. Dan hari-hari lucu itu sudah satu tahun berlalu, sampai pada waktu dimana saat ini kita sadar kita mulai menghitung waktu kapan kita bisa kembali ke Pemping? Banyak hal yang terjadi setelah setahun itu, dan predikat mahasiswa yang membawa kita sampai kesana, beberapa hari yang lalu sudah kami tinggalkan.
Kalau senengnya mungkin nggak usah diceritain ya, karena apapun alasannya saat kewajiban itu selesai dijalankan pasti akan seneng, tapi kalau mengingat gimana waktu berjalan dan semuanya tiba-tiba harus selesai di depan mata dalam hitungan hari bahkan jam, itu akan jadi rangkaian cerita yang nggak akan ada abisnya untuk dibahas.
Temen-temen KKN itu bener-bener keluarga baru. Mereka itu emang udah kiriman Tuhan banget, mereka itu kiriman Tuhan paling indah selama 4 tahun di Jogja, karena kita semua juga tau kan nggak ada tempat yang lebih nyaman selain keluarga. Dan untuk nginget bahwa ternyata itu udah setahun yang lalu kita tinggal dan akhirnya meninggalkan Pemping, dan hari itu kita wisuda dan meninggalkan kampus dan kemahasiswaan kita, rasanya kaya harus diusir paksa dari rumah yang kita masih nyaman banget untuk tinggal di dalamnya. Hari-hari dermaga - sumur - naik pancung - Belakang Padang - Batam - Tanjung Pinang - Sotong - rumah pantai - kepinting Bu Leha - Rambutan 60ribu - durian dan manggis Sumatra - teras belakang - spot AC - malem dugem Mongkol - kenduri - kerja bakti - 17an - prata, itu semuanya udah kita lewatin setahun yang lalu dan sekarang, saat ini semuanya udah banyak banget berubah, bahkan status kita pun udah berubah. Orang-orang Mongkol pasti bangga dan seneng banget kalo denger kita udah banyak yang lulus sekolah dan mulai kerja atau sekolah lagi, mereka pasti akan seneng banget kalau saat status kita yang udah bukan lagi mahasiswa kita masih inget sama mereka dan masih berniat untuk kembali kesana.
Inget ya semua Mongkolers janjinya kita mau kesana 10 tahun lagi dan mandi di sumur bareng lagi.
Satu tahun lebih setelah KKN berlalu, bukan wisuda aja yang jadi special, karena KKN itu bener-bener jadi ajang pertemuan orang-orang baru yang ternyata bisa ngasih efek yang luar biasa besarnya di kehidupan kita ke depannya. KKN bikin saya ketemu sama satu temen baru yang bener-bener baru namanya Bezy Olfiande Gussman, dan dia itu special karena kepribadiannya. Dari KKN kita udah deket, tapi setelah KKN kita jadi jauuh lebih deket. Pernah denger kata-kata treat people the way you want to be treated kan? nah kata-kata ini berlaku banget buat kita berdua. Kita sama-sama nggak rese orangnya, nggak suka ngomongin orang yang jelek-jelek, kita nggak suka ikut campur urusan orang yang bukan urusan kita, kita nggak suka melakukan judgement yang nggak perlu dan kita pikir bisa mengganggu orang lain, kita selalu menertawakan kesusahan masing-masing dengan prinsip ya kalo yang sedih dibawa sedih terus nanti kapan senengnya dong?, kita selalu menyimpan cerita-cerita seru untuk diceritain langsung dan bukan lewat dunia maya, pada dasarnya kita selalu menghormati satu sama lain.
Kita awalnya nggak pernah berencana buat lulus bareng, sama sekali nggak ada rencana kesana, bahkan waktu aku berangkat penelitian ke Jakarta buat skripsi. Sampai pada waktu kita mulai sama-sama ngerjain skripsi di perputakaan baru UGM, kita sama-sama baru tau kalau tempatnya sepi dan buka sampai malem. Hari pertama juga gagal, karena kesalahan persepsi dimana letak American Corner yang sebenernya, tapi terus seterusnya kita nggak terpisahkan, kita selalu merpus bareng - jajan donat bareng - istirahat bareng - makan malem bareng. Keakraban nggak berenti sampe disitu, begitu sampe kosan dan rumah masing-masing juga kita pasti bbman dan mulai meramaikan hp sesama. Bahkan galau skripsipun kita bisa sama dan barengan, sampai akhirnya kita bisa wisuda bareng.
Aku seneng banget kita akhirnya bisa wisuda bareng, semua perjuangan kita merpus tiap hari dari siang sampe perpus tutup, dari mulai kedinginan sampe kelaperan, dari  mulai nangis sampe ketawa, dari mulai hokben sampe mbak sasha, akhirnya bisa selesai bareng. Kamu pasti inget kan semua bbm semangat yang dulu sering kita lakuin, itu irreplaceable banget. Aku seneng kamu udah bisa yakin sama pilihan kamu bulan Januari 2013 nanti, keyakinan kamu juga bikin aku yakin bahwa manusia itu perlu yakin untuk memilih sesuatu yang melibatkan orang lain didalamnya. Mungkin jalan yang kita pilih emang berlainan arah banget setelah lulus, dan aku juga nggak tau kapan aku bisa ketemu kamu lagi. Sedih banget emang untuk ninggalin kampus, orang-orang, dan cerita-cerita lucu di dalemnya, sedih banget juga untuk ngebayangin kapan aku bisa main sama kamu lagi di Jogja, dan kalupun suatu saat hal itu terjadi, pasti rasanya udah beda banget.
Selamat ya soulmate untuk hidup baru kamu nanti, aku cuma berharap kamu bisa terus bahagia dengan semua pilihan yang kamu pilih; cause at the end of the day, happiness is the only thing that matter.
Masih banyak hal lain yang harus disyukuri selain adanya KKN-PPM UGM Unit 31 Pulau Pemping, tapi proses skripsi bener-bener mereka yang bikin terus bangun dan tetep semangat. Dan dari yang dulunya kita tinggal serumah dan selalu tau kegiatan masing-masing, sampai akhirnya kita pisah dan harus terima bahwa satu-satu dari kita harus pulang ke kampung masing-masing, itu sedihnya bener-bener nggak bisa diungkapin pake kata-kata. Nggak ada lagi kumpul garden juice - surprise ulang tahun - traktir sidang atau wisuda - kumpul kos Ejay atau umas - movie box film horror, satu-satu dari kita udah siap pergi untuk langkah baru. Semangat ya Pempingers, jangan lupa 2021 kita ketemu lagi di Pemping!

Dan emang bener, UGM itu Indonesia kecil. Saat kita lulus, kita bener-bener nggak tau kapan akan ketemu lagi temen-temen yang ada disini, kita nggak akan pernah tau kemana dunia akan membawa kita setelahnya. Kuiah ini rasanya kaya lagi liburan aja, kita cuma short trip ke Jogja untuk beberapa tahun untuk kemudian pergi dan memulai hidup baru atau mungkin bahkan kembali ke kehidupan yang lama.
I do feel incredibly sad to see almost all of my friends left me here in Jogja alone, but they do leave for good. We have to move on, we have to move forward to be someone better than we are today. Happy graduation guys, good luck!

Hari Besar Pertama Tanpa Oma.

Hallo Oma!
Udah lama nih nggak cerita-cerita. Dua hari yang lalu ade' wisuda, sebenernya sih lebih seru waktu sidangnya karena itu lebih penting dan lebih bikin deg-degan, kalo wisudanya sih lebih bikin capek dan yaaa waktu buat  perayaannya aja, mungkin wisuda ini waktu untuk ibu sama ayah kali ya. Ade' inget banget 2 tahun yang lalu ade' janji mau lulus cepet biar Oma bisa dateng, atau paling nggak oma tau ade' udah lulus kuliah, Oma bisa liat nilainya ade' dan bisa ikutan seneng bareng kita-kita. Janjinya sih dulu pengen lulus awal 2012, ya pokoknya secepatnyalah biar balapan waktu sama Oma (walaupun nggak ada yang tau kapan waktu manusia itu akan habis dan manusia lain bisanya hanya sok tau untuk balapan sama waktu yang tersisa) tapi ternyata Oma udah pergi duluan, bahkan sebelum ade' KKN. Awalnya ade' pikir semangat untuk lulus cepetnya akan luntur karena Oma udah nggak ada dan targetnya udah nggak mungkin kesampean untuk wisuda dan ada Oma, tapi Alhamdulillah ternyata nggak. Yaaaa yang namanya sekolah, kalau udah waktunya selesai ya segera diselesaiin.
Wisudanya itu tanggal 20 November kemarin. Banyak yang bawa keluarganya, nggak cuma keluarga inti, tapi sepupu, om-tante, bahkan yang bawa nenek pun ada, sampe masuk GSP segala. Mungkin Oma bisa ngeliat ade' di hari itu, tapi nggak naiflah, ade' pengennya liat langsung ekspresi muka Oma gimana di hari itu, atau paling nggak di hari saat Oma tau ade' udah lulus kuliah, pengen di telfon Oma dan denger "Selamat ya De' nanti kalo ke Jakarta mampir Cijantung ya.." Dan sekarang sih ade' nggak tau Oma bisa ngeliat apa nggak, atau bangga atau nggak, atau yaaa nggak muluk-muluk deh, Oma seneng apa nggak. Karena yang selama ini aktif nunjukin rapot kalo abis terima rapot kan cuma ade' karena SMA ade' tinggal sendiri, jadi ada yang kurang banget aja rasanya kalo ada hal gede di sekolah dan nggak bisa cerita sama Oma.
Saat wisuda kemarin itu seneng sih tapi mungkin lebih ke capek, kalo ayah sama ibu kemarin ngeluh capek aja, pasti ade' udah pengennya cepet-cepet pulang tuh, karena ade' juga capek, pegel pake sendal ada haknya, gatel nggak bisa kucek-kucek mata, risih pake make up. Tapi ade' yakin, kalo Oma masih ada, begitu ade' pulang ke Jakarta pasti langsung ditagih photo-photo wisudanya dan nilai-nilainya. Dan pasti kalo Oma masih ada, kemarin pasti Oma nelfon untuk ngucapin selamat, walaupun Oma lagi sakit, tapi pasti akan tetep telfon.
Hallo Oma yang udah damai sama Tuhan.. Ade' kangen banget pengen denger suara Oma walaupun di telfon, ade' kangen banget pengen ditelfon sama Oma, ade' kangen banget bawa rapot ke rumah Oma, ade' kangen banget pengen denger Oma ngomong "nanti kalo ke Jakarta ke Cijantung ya de'..", ade' kangen banget Oma bilang nilainya ade' bagus walaupun menurut ade' itu biasa aja, ade' kangen banget pengen denger Oma suruh ade' bawa rapot ke Cijantung, ade' kangen banget disuruh pesen makanan, ade' kangen banget di dadain Oma di depan rumah kalo ade' mau pulang naik ojek, ade' kangen banget denger ucapan selamat dari Oma, ade' kangen banget sama Oma.
I know we cannot live forever, I know we all gonna die eventually, and so do you grandma. I know I have to let you go, and I do. But I do feel like something missing on my graduation day without you in it, I don't want to turn back time cause I wish you knew that I love you enough to let you go in peace.

Friday, November 2, 2012

Pandega Marta, after 9 months.

It's early November when I checked my old emails and tried to clean my inbox. I didn't do this in purpose, when I found all of these old chat we had last year, also early November. You went to Malang at that time, doing some research in Bromo for like a couple of days (as I remember). We were doing our mid test for our conflict class, and we had a take home test, we've known each other for quite long enough for me to help you collect your test since you were in Malang and I was here the whole time, so you could just send it to my email and I'll collect it to you. And that was the time when you sent your first email to me, and since you had no cell phone, so we could only talk through email. Which is funny, and I started to like it though.
It was also November when you first asked me out to see that Jazz thing, and I was making some excuses back then cause I had a boyfriend. That yearly Jazz event will also held this November, and I would really love to watch it with you this time, now you see how time has changed a lot in a year.

But it wasn't November when I first touched my feet in a house somewhere in Pandega Marta, it was December 4th 2011. After we had my birthday dinner with my brother and his friend, and as we both know I kept coming back to that house in two months. Third floor, on the corner, silent room, and I am surprised how I still remember the typical smell of that room.
I remember it so well the first time I came to that room, I had a bad mood back then cause my ex suddenly came to my house and ruined the whole thing. I came an hour late and I was listening to Slipknot the whole afternoon even when you were trying to introduced me to your friend, I felt so bad back then. And you asked me why I look terrible, then I told you the truth that my ex came to my house and said horrible things to me, and well he's a jerk. And then you said you didn't like it because it made me feel bad and of course it made him feel like I wasn't happy to see him, because we haven't seen each other in days and he said he misses me but it seems like I didn't feel the same way he did (and now we haven't seen each other in months, and can you imagine how bad it makes me feel? well if it's not because of you, I don't think I can do this). Then I laughed and I asked him to cheer me up cause he used to be so good at it, and he did. And I still remember he was smiling the whole day when he's with me, and yes he always does, all the time, not only that day, he always smiles when he's with me.
And I love his smile, I love it so much, I just can't get enough of his smile.

I always remember the time when he came to my car and started to knock on my window and asked whether I wanted to come in or not. I always remember the way he looked into my eyes and said how happy he was to see me that day when we went to his room. I always remember that look when I came to that house after he came back from his trip (wherever it was) the look that says could you please just stop talking so that I can hug you now and I always gave you that look of why should I let you hug me now? and you gave me the look that says because I miss you.

And today I passed this house again, after nine months. Sad, cause you weren't there. You weren't there playing with your laptop on the rooftop, you weren't there to call my name, you weren't there to wave at me, you weren't there in that room, and you weren't there in that house, you were no longer there since nine months ago.
So come home soon, come back to your second home (like you said). I'm waiting here, I will always be here waiting for you to come home. Well even if someday you're here and I'm not, I'll make sure I'll be here soon enough to see you back to that house, or wherever you'll be, I'll make sure I'll be there soon enough to see your smile again.

Thursday, November 1, 2012

a house is not a home.

Tahun lalu aku memutuskan untuk meninggalkan rumahku, rumah yang sudah aku tempati lebih dari satu setengah tahun. Bukan hal yang mudah memang saat itu, tapi banyak alasan yang pada akhirnya membuatku memilih untuk meninggalkan rumah itu dan pergi mencari rumah baru.
Rumahku pada awalnya sangat sederhana, kurang kokoh untuk ukuran rumah yang cukup besar, belum ada penopang kuat yang menjadi dasarnya. Ya memang belum, karena pada akhirnya saat rumah itu menjadi milikku, dia terlihat sudah cukup mewah dan sangat menarik jika dilihat dari luar namun tetap sederhana dan sangat nyaman saat berada di dalam, dia sudah mulai kokoh dengan penopang-penopang baru yang membuatnya tidak mudah goyah dan menemukan titik tumpu dimana dia harus berdiri tegak dan tidak mudah roboh, tidak perduli terlihat mewah atau sederhana tetapi rumahku ini selalu memberi kesejukan saat kubutuhkan, dan seperti yang semua orang ketahui tentang rumah, dia akan selalu ada saat kita lelah, ingin istirahat, dan ya rumah kita memang akan selalu ada untuk membuat kita merasa lebih baik.

Namun di hari itu, aku terlalu sibuk dengan segala rutinitas dan persoalanku, aku hampir tidak memiliki waktu untuk merawar rumahku. Kesejukannya perlahan hilang, saat hujan dan aku tidak berada disana, rumahku banjir, banyak air masuk dari atap-atap yang bocor. Dan yang paling menyiksa adalah di saat panas, rumahku tidak lagi sejuk, rumahku saat itu sudah sama panasnya dengan berdiri di lapangan sepak bola di tengah panasnya Jogja di siang hari. Keegoisanku dengan urusan dan masalahku sendiri membuat rumahku terbengkalai dan rusak begitu saja, yang membuatku pada akhirnya berfikir mungkin rumahku rindu akan penghuni baru yang lebih tahu bagaimana caranya merawat rumah.
Dan ternyata benar, rumah itu berdiri kokoh lagi saat aku tinggalkan. Rumah itu menjadi jauh lebih cantik dan terawat, jauh lebih hidup dibandingkan dulu saat aku tempati. Rumah itu seperti menemukan jati dirinya sebagai sebuah rumah sederhana tapi modern, mengikuti perkembangan rumah minimalis yang saat ini banyak diminati pasar. Aku senang dengan perkembangannya, tapi juga sedih karena merasa gagal, karena hal itu tidak pernah terjadi saat aku tinggal disana.
Aku juga sempat berpindah rumah setelah itu, dan pada akhirnya berhenti di rumah terakhir, tapi itu cerita lain.

Sudah lebih dari setahun sejak hari dimana rumah lamaku itu sudah tidak menginginkan penghuni yang tidak tahu cara merawat rumah dengan baik, dan hari dimana aku pada akhirnya benar-benar menyerah dan pergi dari rumah itu. Aku tidak pernah benar-benar pergi dari rumah itu, entah mengapa teringat sering kali aku melewatinya dengan alasan hanya ingin tahu bagaimana keadaannya. Dan jawabannya tetap, dia terlihat jauh lebih baik setelah kehilangan penghuni seperti aku ini. Terdengar sangat naif mungkin, tapi melihat kenyataan itu sangatlah membahagiakan.
Dan beberapa bulan belakangan ini aku mulai kembali rindu dengan rumah itu. Rindu dengan kenyamanannya, rindu dengan hangat malamnya yang selalu bisa membuatku tidur dengan nyenyak, rindu dengan kesederhanaannya yang selalu membuatku cukup dengan apa yang sudah kupunya, rindu dengan kesabarannya yang selalu tenang melihat teriakan-teriakan pemiliknya yang kadang tidak kenal waktu, aku rindu dengan rumah lamaku yang dulu selalu bisa membuatku ingin pulang karena rindu dengan ketenangannya.
Dan sampai pada saat akhirnya aku memutuskan untuk kembali ke rumah itu, yang ternyata sudah ditempati oleh penghuni baru. Aku tidak tahu siapa penghuni baru itu, tidak cukup kenal, dan tidak ingin tahu sebenarnya. Beberapa kali aku berusaha mampir, ingin mencari ketenangan yang dulu aku suka, mencari kenyamanan dari segala rutinitas dan orang-orang yang sering kali mengganggu, sebenarnya aku hanya ingin merasakan kembali rumah lamaku itu, rumah yang sepertinya sampai saat ini masih belum rela untuk kulepaskan karena kenyamanannya yang belum kutemukan di tempat atau rumah lain.
Beberapa kali aku datang, sampai akhirnya suatu hari aku menemukan ada yang berubah, dan perubahan ini bukanlah sesuatu yang kusuka, seperti bukan rumahku yang dulu, seperti bukan rumah lamaku yang selalu membuatku rindu. Rumah baruku ini terlalu modern, aku seperti tidak menemukan kesederhanaan yang dulu ada, aku seperti tidak menemukan kesejukan yang dulu ada, aku seperti tidak menemukan kenyamanan yang selalu aku rindukan, aku seperti tidak menemukan rumahku yang selalu ingin aku singgahi karena kerinduanku yang tidak juga kunjung berakhir untuk terus kembali kesana! Aku sudah hampir tidak mengenali rumahku itu, aku hanya bisa ternganga dengan semua perubahannya. Sampai pada akhirnya aku sadar bahwa dia memang sudah memiliki pemilik baru.
Pemilik barunya terlihat begitu sederhana di luar, namun kaya di dalam. Pemiliki barunya terlihat lebih mengerti bagaimana cara merawat rumah dengan jauh lebih baik sehingga rumah itu akan selalu senang dengan pemiliknya. Pemilik barunya lebih bisa membuat rumah ini tidak menarik diluar namun sangat menarik di dalam dan hanya sang pemiliklah yang mengetahui keindahannya, sehingga orang lain tidak perlu menikmati keindahannya, karena dia sudah terbeli. Dan mungkin itu cara terbaik, yang tidak pernah, dan mungkin tidak akan pernah terpikirkan olehku sebelumnya, bahkan sampai saat ini.

Aku tidak akan pernah bisa membuat rumah itu terlihat indah hanya di dalam tanpa membuatnya indah diluar,  aku suka sesuatu yang menyeluruh, aku suka sesuatu yang utuh, karena saat pertama aku menginginkannya untuk berubah, itu sudah melalui pemikiran panjang yang membuatku sampai pada kesimpulan aku menginginkannya seperti ini. Dan aku masih belum mampu untuk membeli rumah itu. Aku masih membutuhkan waktu yang sangat lama untuk membelinya, aku butuh banyak pertimbangan karena uangku yang belum cukup banyak untuk membeli sebuah rumah.
Ada rasa kecewa memang mengapa harus kubiarkan saat itu rumah nyamanku dibeli orang, yang pada akhirnya sudah mengambil inti kunci dari rumahku yang selama ini selalu ingin membuatku ingin pulang. Dan saat ini aku tidak tahu harus bagaimana, rumahku yang dulu sudah tidak akan pernah kembali jadi rumahku yang dulu, keberadaanku di dalamnya pun akan menjadi sangat berbeda dan mungkin sudah tidak lagi diharapkan. But I don't know why in times when I listen to my heart, I know that I just want to go home. And unfortunately, it's no longer a home for me, it's a home for someone else, and it can only be a house right now.

Tuesday, October 9, 2012

hey G!


Hello there my G..

I haven't talked to you in a while, haven't seen you in a hot while either. I've been really busy lately, still trying to finish this never ending task (you know exactly what I mean) and jobs from my lecturer, so I didn't really get the chance to talk to you, by that I mean to have a long chat with you. And finally the day has come, the day that I've been waiting for the last couple of months has finally come; we both know how much I craved for that day to come.

It wasn't that special actually, I barely felt the joy that I used think I would. But I'm sure, it'll be much more joyful if you were here (I felt the joy cause my parents were here, which is awesome), if you could even just spend one night with me here, then it would be.. lovely.

Besides all that; I miss you, I really really do. All the sudden, this morning, I just missed you even more. I miss the way your feet touch my legs and says how smooth it is 'I know it looks smooth but I never thought it feels this smooth', I miss our breakfast-lunch-dinner date, I miss our stupid laugh, I miss our long conversation at night before sleep and anytime possible, I miss the awkward moment we had with my brother-my friends-your friends, I miss our night walk at malioboro, I miss the fight we barely had, I miss the way you bother me while I drive, I miss the way you cheer me up, I miss the way you hug me when I'm about to cry, I miss the smell of your hair and your body, I miss the way you say I look good (almost) every time we met, I miss your funny look on my first short hair, I miss the way you say 'oh Ina..', I miss the look on your face when we haven't seen each other in a while, I miss your goodnight and goodbye kiss (I love them the most, doesn't mean I don't like the others), and I do really miss to see my super cute bule in my campus-home-Jogja, I just miss the whole you, I miss you so much!

Hope you're doing great, and I'll see you soon, real soon.
(Even if I don't know exactly when soon is soon enough for me to see you).
Well take care, love.

Sunday, July 29, 2012

July!

Ternyata ini masih di tanggal yang sama kaya bulan lalu saya nulis tentang betapa hebatnya bulan Juni, yang ternyata Juli juga nggak kalah hebatnya.

Bulan Juli ini diawali dengan optimisme, bahwa semua akan benar-benar berakhir di bulan ini, semua akan segera terbayarkan di bulan ini. Segala usaha yang saya anggap sudah berat, melelahkan, ternyata belum ada apa-apanya, itu masih belum ada apa-apanya jika dibandingkan perjuangan yang lain. Karena ya memang belum bisa terbayar di bulan ini semuanya. Sedih sih, ya nggak munafik karena udah banyak banget yang maju lebih dulu dan udah siap melangkah ke langkah baru yang lebih menantang dan menjanjikan, sedangkan saya masih di sini-sini aja mengadu nasib melawan malas dan rasa takut. Agak sia-sia memang kalau di ingat-ingat, semua waktu yang terbuang percuma karena tidak kuat melawan rasa malas dan pikiran-pikiran bahwa akan selalu ada hari esok.
Ya walaupun memang hari esok akan selalu ada siiihh..

Saya nggak pernah merasa ada orang lain yang menghambat proses saya ini, justru orang-orang yang ada di sekeliling saya ini sangat membantu dan memudahkan segalanya. Mereka membuat saya merasa lebih pintar, mereka memaksa saya membuka pikiran akan hal-hal baru yang sebelumnya belum pernah terpikirkan, mereka membuat saya mengetahui apa arti kata sabar itu sesungguhnya, dan tentunya mereka membuat saya lebih mengetahui bahwa bahagia bersama orang lain itu akan jauh lebih menyenangkan dibandingkan kebahagiaan sendiri.
Dan satu-satunya orang yang menghambat keseluruhan proses ini ya memang diri saya sendiri, yang terus memalaskan diri sendiri, dan terus berfikir bahwa akan selalu ada hari esok. (hah Astrinaa, umur kamu itu udah berapaaa? mau sampai kapan begitu teruus?!)

Kadang rasanya lucu, bikin skripsi itu rasanya like you're fighting against the world, when the truth is you're fighting against yourself. Sering banget rasanya tuh sendiri, kesusahan sendiri, nggak yakin sama apa yang ditulis, ngerasa tulisannya salah, ngerasa ini semua omong kosong yang nggak masuk akal, dan tentunya ngerasa akan dimarahin abis-abisan sama dosen pembimbing. Dan tentu aja rasanya kaya kita satu-satunya orang yang ngerasain itu semua, dan orang lain bisa ngerjain itu semua dengan sangat amat lancara tanpa ada tekanan sedikitpun, tanpa ada rasa pengen nangis sedikitpun. See, whenever you feel down, you will feel like you're the only person on earth who can ever be in trouble.
Dan itu salah, ternyata kita ngerasain itu bareng sama berpuluh-puluh ribu anak muda lainnya yang juga masih mencari kejelasan dari tulisannya.

Awalnya saya menganggap diri saya ini sangat amat beruntung, karena proses awal saya sangat dimudahkan dalam segala hal. Lalu kemudian sampai pada proses tengah dan mulai menemukan kesulitan, keberuntungan itu berubah jadi buntung, ya bisa dibilang karena itu felt like I was fighting aginst my world. Tapi kemudian, ini hebatnya Tuhan; Tuhan bekerja dengan caranya (bahkan untuk ukuran saya yang tidak taat, dan kadang masih meragukan kepercayaan saya sendiri, Tuhan tetap selalu ada bekerja dengan caranya), yaitu melalui orang-orang yang selalu Dia kirimkan dan sediakan untuk saya. They did their job amazingly, my family and friends are the most incredible things God ever gave me, they mean the world to me. Sampai pada akhirnya saya dapat berfikir bahwa saya ini orang paling beruntung di dunia karena dapat merasakan semua yang memang sudah seharusnya seorang manusia rasakan di dunia, bahagia, sedih, kerja keras, patah semangat, bangkit lagi, dan tentunya; meraba masa depan.

Satu hal penting yang sangat saya pelajari bulan ini yang mungkin sudah cukup lama saya lupakan; share your happiness to others, and you will feel happier.
Dosen saya mengajarkan saya bahwa saya harus membantu siapa yang memang membutuhkan dan mempercayai saya untuk membantu mereka (sedangkan saya sendiri tidak pernah percaya pada kemampuan saya) tapi beliau percaya, dan teman-teman saya juga. Jujur saja saya selalu merasa apa yang saya katakan pada akhirnya akan berarti sebaliknya, dimana itu berarti semua yang saya katakan itu salah. Tapi yang membuat saya semakin tidak mengerti, semua orang (dosen dan teman-teman) seperti selalu memaklumi kesalahan itu dan justru terus menguji saya dengan pertanyaan-pertanyaan baru yang menurut mereka bisa saya jawab (dan lagi-lagi, walaupun saya pada akhirnya bisa menjawab, saya masih terus berfikir bahwa jawaban saya itu salah. Dan saya tau ini memang membingungkan.).
Dan mungkin Tuhan mengirimkan jawabannya melalui orang ini, yang mengatakan bahwa:
"If you ever listen to me about anything, you should listen to me when I say that I really enjoy you as you are, and don't let your life be shadowed by this idea that you are less than adequate. I've believed in you since day one, whether that be that you complete your skripsi, get thinner, or finding a job; whatever it is that you set your mind to do. You should believe in yourself as much as I do."
Semuanya mungkin memang terasa berlebihan, tapi itu yang mungkin menjadi alasan mengapa saya tidak pernah merasa harus menyalahkan dosen saya atau siapapun itu, karena memang tidak ada yang harus disalahkan, semua orang yang hadir di dunia ini memang sudah disiapkan untuk mengerjakan tugasnya masing-masing, dan tentunya juga memberikan lesson learned masing-masing. Setiap manusia pada dasarnya sedang berjuang untuk menggapai cita-cita mereka sendiri dengan cara mereka masing-masing, dan kalau memang kita masih memiliki kekuatan dan keinginan untuk membantu, ya mengapa harus acuh?

"Helping people is difficult and unpredictable, and interventions don't always work, but successes are possible, and these victories are incredibly important." -Nicholas D. Kristof & Sheryl WuDunn.

Nothing's difficult if you believe you can, semangat ya Astrina kamu pasti bisa!

Friday, June 29, 2012

oh June!

30 Juni 2012.
Akhirnya sampai juga di akhir bulan ini, yang masih bingung antara di nanti atau di hindari.

Juni 2011 lalu juga salah satu bulan yang menguji kekuatan hati banget; ditinggal Oma pergi ketemu Tuhan dan di 'tampar' dengan kata-kata 'when being myself is just not enough'. And it was one big step for me, to finally realized that it's okay to be who I am, that it's okay to be myself, and someone will love me better for who I am. :)

Dan hari ini, hari terakhir di bulan Juni 2012. Hari yang seharusnya jadi hari terakhir perjuangan, tapi justru berbalik jadi hari awal baru perjuangan. Sedih pasti, capek juga, tapi semua rasa itu nggak akan pernah pergi kalau ini semua nggak di kerjain, semua itu nggak akan pernah pergi gitu aja tanpa ada usaha untuk menyelesaikannya. Setiap pikiran itu pasti butuh pertimbangan, dan setiap langkah itu pasti membawa hikmah.

Nggak akan ada yang sia-sia kalau ngelakuin semuanya dengan niat yang positif, terlebih lagi kalau ngelakuin semuanya untuk tujuan baik. Keluhan pasti ada, bohong kalau nggak. Rasa capek juga pasti ada, tapi nggak ada alasan untuk berhenti.

Setiap pulang dari perpustakaan, banyak pemandangan yang bikin 'bangun'. Aku percaya sih pemandangan itu dateng dari Tuhan, biar aku sadar nggak ada yang mudah di dunia ini, dan biar aku sadar kalau tiap waktu yang kita lewatin di dunia ini selalu punya arti tersendiri.
"Many of us grown-ups suffer because we're trying to live the life we once had or the life we wish for. When all of us should know; that life is much sweeter when we live the life we have." -Daniel Gottlieb.
Dari semua pemandangan yang di hadirin Tuhan itu ngasi tahu satu jawaban yang pasti; semua orang bekerja untuk dirinya sendiri (kadang untuk orang lain memang, itu khusus bagi mereka yang beruntung udah menemukan orang lain untuk diperjuangkan hidupnya), semua orang berusaha sendiri untuk mencari jalan keluar dari permasalahan yang mereka punya, karena orang lain nggak akan ada yang bantu saat diri kita sendiri nggak tahu gimana cara menolong diri kita sendiri.

Setiap individu punya tingkat kebahagiaan yang berbeda-beda, dan itu indah banget. Perbedaan tingkat kebahagiaan itu membuat interaksi antar manusia itu makin indah, karena tiap individu bisa lebih belajar bagaimana harus bersyukur dengan apa yang mereka punya (karena kata cukup sangatlah sulit untuk ditemukan di kamus manapun), dan tiap individu pada akhirnya juga akan lebih belajar mengenai apa arti bahagia itu sebenarnya.

I love the idea of kindness. Salah satu kunci kebahagiaan itu kebaikan, kunci nomor satu. Melakukan sesuatu yang baik itu nggak selalu untuk orang lain, melakukan sesuatu yang baik itu bisa dilakukan dengan melakukan sesuatu untuk diri sendiri yang bernilai positif. Aku percaya, setiap manusia melakukan suatu hal positif, apapun nanti hasilnya - baik atau buruk - menyenangkan atau mengecewakan, mereka nggak akan pernah menyesal karena Tuhan pasti menyelipkan paling tidak satu kebaikan dalam tindakan itu, yang sering kita kenal dengan positive thinking.
"The feeling you get from that graceful you are receiving has encouraged them that they wanted to pass along to someone else."
Saat manusia merasa bahagia dengan apa yang orang lain lakukan ke mereka, mereka akan berpikir untuk melakukan kebaikan yang sama kepada orang lain, agar orang lain dapat pula merasakan kebahagiaan yang mereka rasakan saat itu. Dan pada akhirnya siklus itu akan terus berputar menjadi siklus kebaikan, dimana semua orang akan berpikir untuk berbuat baik, dan membuat orang lain sama bahagianya dengan mereka.

Thanks June! Thanks for all the lesson you gave me, thanks for all the spirit that made me feel stronger, and thanks for all of those incredible people who helped me through these rough days. I always thought I could do nothing, but then I realized; I'll be none if I've done nothing. And thank God I feel like I have someone in myself, it means I've done something.
"Sad words are just another beauty. A sad story means the story teller is alive."

I have and I will always believe; share your happiness to others then you will feel happier.
Goodbye June, it's been such an incredible days with you. :)

p.s. this is a self encouragement for myself. :)

Wednesday, June 6, 2012

I thought I understood it, that I could feel it.
But I couldn't, not really.
Not even the pain of losing,
the heartbreaking thoughts of belonging.
I never thought,
this heart could really meant something;
the whole idea of loving,
and the whole idea of losing.
And I thought I understood what my heart felt,
but I didn't, not at all.

I was trapped in my own solitude.

Tuesday, May 15, 2012

Iklan yang Menggelikan.

Petang ini terasa sangat special, mengapa? Karena saya menghabiskan petang saya dengan duduk di meja makan bersama ayah saya dan menghabiskan waktu bersama, menonton acara bernama Indonesia Lawyers Club. Di sela-sela acara tersebut ada iklan dari sebuah partai Kuning yang diketuai oleh pemilik stasiun tv dimana acara ini ditayangkan.

Iklan partai ini salah satu tujuan utamanya disiarkan sehubungan dengan pemilu tahun 2014 mendatang. Masih terhitung jauh memang, tapi dalam upaya untuk menghimpun suara untuk pemilu, waktu adalah uang. Iklannya berusaha menunjukkan kegiatan-kegiatan yang dilakukan partai tersebut, dengan cara terus membantu melestarikan, dan menjaga budaya Jawa. Dengan gambaran dimana sang ketua partai tersebut mengendarai sepeda mengelilingi pedesaan, menonton acara-acara yang berkaitan dengan budaya lokal, dan semua itu dilakukan di desa, bukan kota. (tolong dicatat).

Pada dasarnya saya tidak terlalu perduli dengan iklan-iklan partai, janji-janji orang-orang yang hobby berkampanye itu (di Indonesia, kampanye itu dapat dibilang sebagai hobby. Mengapa? Karena orang-orang itu tidak menganggap kekalahan atau kegagalan sebagai waktu untuk introspeksi, tetapi mereka menganggap kekalahan sebagai politik, bukan kalah strategi, tapi kalah licik!), tapi saya hanya peduli dengan apa yang mereka lakukan saat mereka terpilih nantinya. Karena sejak kecil kita semua sudah di didik dengan pelajaran bahwa kita harus berbuat baik jika menginginkan sesuatu dari orang tua kita, tidak usah munafik, tanpa harus diajari pun itu seperti sudah natural will manusia pada umumnya.

Dan itulah prinsip dasar orang berkampanye. Saat kita masih kecil, kadang hal tersebut dapat terlihat lucu, dan biasa. Tapi saat kita sudah dewasa dan mengerti keadaan, itu menjijikkan.

Iklan tersebut diakhiri dengan kalimat "Golkar Membantu Melestarikan Budaya Jawa" dengan gambar sang ketua mengalungkan kembang di leher sang penari (kalau tidak salah, pada scene ini). Saya sendiri di lahir di Surabaya, keluarga besar ibu saya asli Jawa Timur, tetapi saya besar di Jakarta, dengan menghabiskan sedikit masa kecil saya di Kepulauan Ranai Natuna, dan kembali ke Jakarta, dan hidup bersama keluarga ayah saya, yang sebagian besar berdarah Ambon. Tidak ada satupun dari keluarga saya yang lahir, tinggal, atau besar di Sidoarjo. Tapi melihat iklan itu, saya hanya ingin menangis dan muntah!

Dan mengapa harus Sidoarjo? Saat kita mencari nama Sidoarjo di google, selain peta, yang akan muncul adalah sederetan rumah yang terendam lumpur, atau jalanan yang terendam lumpur, dan juga daratan baru yang terbentuk dari lumpur. Ini rahasia umum, tidak ada peristiwa bernama Lumpur Sidoarjo, yang benar adalah Lumpur Lapindo.

Pada iklan pemilihan calon ketua Golkar sebelumnya, TvOne menayangkan berita salah satu anak dari orang itu sedang membagi-bagikan sembako kepada masyarakat korban Lumpur Lapindo. Kegiatan itu dinamakan sebagai salah satu kegiatan kemanusiaan, namun terdapat bendera Golkar di belakangnyaaa.. Masyarakat yang seharusnya menjadi tanggung jawab mereka, korban yang seharusnya mereka bantu dan ganti rugi segala kerugiannya, korban yang harusnya mereka rangkul dan ajak bekerja sama untuk menyelesaikan masalah yang oleh orang-orang tidak bertanggung jawab ini lakukan, justru dimanfaatkan jadi lahan kampanye. Untuk menabung suara agar terpilih menjadi ketua partai, dan dapat mencalonkan diri sebagai calon presiden di pemilu selanjutnya. Calon Presiden, dicamkan baik-baik. Orang dengan moral serendah itu masih terlintas dipikirannya untuk menjadi Presiden, dan memimpin rakyat. (tolong bantu saya mencari cacian yang tepat untuk tindakan ini.).

Tidak usahlah pasang iklan dengan tema desa, mungkin desa-desa mereka sudah berubah jadi town house karena dianggap lebih menghasilkan uang. Tidak usah berpura-pura datang ke desa hanya untuk naik sepeda dan menonton pagelaran tari, karena suatu hari jika anda memutuskan untuk membeli sepeda pun, harga sepeda itu bisa jadi jauh lebih mahal daripada pendapatan masyarakat satu desa tersebut. Dan korban Lumpur Lapindo tidak butuh pembagian sembako yang masuk tv, mereka butuh pembagian sembako setiap minggu yang juga dibarengi dengan penggantian ganti rugi keseluruhan, atas rumah dan harta benda mereka yang terendam lumpur.

Yang perlu ditanyakan adalah.. Mengapa orang yang bertanggung jawab atas peristiwa besar lumpur tersebut masih bisa tersenyum lebar mengetuai sebuah partai terbesar di negara ini, dan menjadi calon Presiden nantinya? Yang gila rakyatnya atau orang tersebut yang terlalu banyak memiliki uang?

Masyarakat Jawa tidak butuh bantuan anda untuk melestarikan budayanya, karena masyarakat Jawa justru menghindari orang seperti anda, yang tidak dapat membedakan antara memperkaya masyarakat dengan memperkaya diri sendiri.

Thursday, May 3, 2012

(pe)nilai(an)


Sejak kecil kita selalu diajarkan untuk saling menghormati sesama manusia, karena pada dasarnya manusia adalah makhluk sosial yang selalu membutuhkan orang lain. Segala bentuk penanaman yang kita peroleh dari kecil berasal dari keluarga, sopan santun, moral, pendidikan formal maupun informal, segalanya. Keluarga adalah sumber penghidupan manusia yang paling utama, maka bersyukurlah kita yang memiliki keluarga.
Semakin kita beranjak dewasa, banyak hal lain yang kita peroleh sebagai bekal kita menjalani hidup. Keluarga bukan lagi menjadi yang pertama. Semakin banyak kita berkomunikasi, semakin banyak kita mengenal orang, semakin banyak kita membaca, melihat, dan mendengar, semakin banyak pula sumber ajaran baru bagi kita sebagai individu untuk menjalani hidup kedepannya.
Sampai pada akhirnya, kita semua pun akan sampai pada titik dimana kita sudah mengerti apa sebenarnya arti hidup itu sendiri, dan bagaimana kita harus menjalaninya dengan cara kita sendiri. Dan pada saat itulah kita pada akhirnya juga akan memilih untuk menjadi seorang individu baru yang seperti apa, yang sesuai dengan pilihan kita sendiri.
Terlihat sangat menarik memang, tapi juga menyakitkan.
Keseluruhan proses itu tidak berjalan cepat dan mudah, atau bahkan keseluruhan proses itu tidak akan selalu berjalan seperti apa yang kita inginkan. Kadang akan sangat mudah untuk kita berpikir bahwa saat kita menjalani hidup kita sendiri, kita hanya harus memikirkan tanggung jawab atas diri kita sendiri. Tapi sayang sekali, dunia tidak sekecil itu, dan dunia yang tidak kecil ini tidak akan membiarkan kita untuk memilih dan menjalani itu semua sendiri.
Saat kita berbicara mengenai kehidupan sosial, sudah jelas, akan ada banyak orang di dalamnya. Baik itu orang-orang yang diharapkan atau tidak, orang-orang baik atau jahat, orang-orang yang mengerti atau orang-orang yang berpura-pura untuk mengerti dan perduli. Karena pada dasarnya, tidak ada yang nyata di dunia ini, semua hanya perspektif belaka.
Bahkan untuk kasus jejaring sosial pun, diperlukan suatu kolom khusus dimana diperlukan komentar orang-orang lain terhadap apa yang kita lakukan. Entah itu diperlukan atau tidak, kolom itu akan tetap ada, karena bagi sebagian orang jelas menganggap itu penting.
Judgement seems like a big deal for some people. And looks like people just couldn’t help theirselves to keep saying that I am not good enough, that I am wrong, that I can not do anything, that I took the wrong step, or let just say being who I am is just not good enough. And somehow, they might be right.
But what do you want me to do then? commit suicide?
No, I still want to live my life.
There are two men that I trust in my whole life: my brother and my 6th boyfriend. And he said; I should believe that I can do whatever I set my mind to do, and I should also believe in myself as much as they do.
So, now that don’t kill me can only make stronger.

bahagia terjebak budaya?


Saat semua pemandangan di luar jendela terlihat sangat menyilaukan mata, dan tak sanggup lagi di tampung oleh retina, sesaat semuanya berubah menjadi gelap dan tak terlihat. Dan saat sebelumnya kebahagiaan itu sangat mudah di terima dan di tampung oleh logika, sesaat semuanya menjadi sirna dan terasa hampa.

Bagi sebagian orang, melihat arti kebahagiaan terbatas dari apa yang mereka lihat dari mata mereka sehari-hari. Pendefinisian kebahagiaan mungkin terbatas pada pakaian bagus, penuh aksesoris ternama, kendaraan mewah, gadget terbaru, dan semua hal yang diterima oleh sensor mata. Karena pendefinisian bahagia di dunia nyata hanya terhenti pada pertanyaan: apa lagi sih yang kurang? apa lagi sih yang dipikirin? semua udah ada, kalaupun kurang tinggal minta, di titik mana kalian bisa bilang kalau hidup kalian tuh susah dan menyedihkan kalau ngga ada satu hal pun yang patut kalian khawatirkan?

Dan jawaban untuk pertanyaan itu pun sama mudahnya dengan keluarnya pertanyaan itu dari orang-orang yang memilih untuk berhenti melihat seseorang dari apa yang mereka perlihatkan diluar. Ruang pribadi itu adalah ruang umum, karena julukan bagi orang yang selalu menuntut agar orang lain dapat menghormati ruang pribadinya adalah: sombong. Tapi akan lebih mudah bagi mereka yang selalu ingin menjadikan ruang pribadi sebagai ruang umum, karena mereka merasa terpayungi oleh satu payung bersama: budaya. Dan mau terima atau tidak, mau benar atau salah, semua akan berujung pada judgement.

Jadi pada dasarnya, kebahagiaan itu hanya terbatas pada kemampuan sesama manusia untuk menilai satu sama lain dari apa yang mereka lihat, dan dari apa yang mereka ingin ketahui.
Mengapa semua orang selalu mempertanyakan dan menuntut titik kesempurnaan dari kebahagiaan dari orang lain, saat mereka pun belum bisa menemukan itu semua di dalam diri mereka sendiri?

Dan saat hampir semua orang menganggap tuntutan budaya dan agama itu sesuatu yang wajib untuk diperdebatkan, dan saat semua orang beranggapan bahwa agama dan budaya adalah alasan bagi mereka untuk terus memberikan penilaian-penilaian yang tidak seharusnya ada, maka sebaiknya saya harus berhenti bertanya dimana letak urusan mereka terhadap ini semua?

Friday, March 9, 2012

March (1)

March, the month of truth and joy :')

Proses penelitian ini terasa sangat panjang dan jujur saja, menyenangkan.
Banyak naik dan turunnya, dan di saat-saat itulah segalanya terasa begitu nyata, dan bermakna.
Saat naik, dapat merasakan bagaimana nikmatnya bersyukur.
Dan saat turun, dapat merasakan bagaimana banyaknya orang yang membantu untuk naik lagi.
Walaupun orang bilang hidup tidak selalu indah,
tapi kalu ini saya bisa bilang,
hidup ini selalu indah, tergantung dari posisi mana kita melihatnya.

Bukan hanya itu, bulan ini banyak bertemu orang, baik baru maupun lama.
Yang baru, mereka sangat amat sangat menyenangkan.
Rasanya tidak sulit untuk bertemu orang baik,
bahkan dalam kota besar sekalipun,
saat kita juga berperilaku baik.
treating people the way you want to be treated.
Dan yang lama, merekaa.. bener-bener bikin pengen ketawa.
Mereka seperti orang palsu,
Yang dibicarakan didepan sangat jauh berbeda dengan apa yang mereka bilang di belakang.
Mereka seperti ingin membentuk jati diri dari apa yang mereka katakan.
Dan saya tidak ingin melanjutkan judgement ini.
Saya hanya bisa tertawa, karena saya tidak perduli,
its none of my business.

I feel so grateful to be who I am, and where I stand today.
I've been surrounded by all of those wonderful people around me.
All I gotta to do now, is just to stay positive.
I know exactly what I'm doing, and I know exactly what I want to do.
I also know exactly what I always wanted in life.
It's been such a wonderful beginnings,
I am surrounded by Your grace.
Thank you God :')

Wednesday, February 29, 2012

Hari Baru Untuk Pak Arijanto Masrie :')

Hari ini adalah hari Rabu, 29 Februari 2012.
Salah satu hari terpenting dalam hidup ayah saya.

Dua puluh satu tahun saya hidup dengan ayah saya, terutama selama sembilan tahun saya sekolah (karena saat SMA, kami mulai tinggal terpisah), setiap pagi dalam lima hari kerja dalam seminggu yang selalu saya lihat adalah ayah saya dengan gagah bersiap diri dengan seragam birunya untuk berangkat ke kantor. Dan beberapa kali saya juga pernah ikut ke kantornya saat di Halim, atau mengikuti acara-acara yang diadakan saat akhir pekan di Halim maupun di MABES AU/TNI.

Kami juga sempat pindah ke beberapa wilayah, awalnya di Solo, lalu Kepulauan Ranai - Natuna, lalu Jakarta, Jogja, dan yang terakhir Bandung. Semua tempat memiliki cerita, pelajaran, dan kenangan masing-masing. Dan setiap rumah dinas yang kami tempati, juga memiliki cerita, dan berbagai macam kenangan yang sangat sulit untuk dilupakan. Mungkin saat saya dan kakak saya masih kecil, semua rumah itu terasa sama, karena kami cenderung lebih senang saat berada di rumah oma di Jakarta, atau rumah eyang di Mojosari, karena disana ada lebih banyak teman, dan lebih banyak saudara. Tapi semakin kami beranjak dewasa, dan kedewasaan tersebut menuntut ruang pribadi, barulah terasa bagaimana rumah-rumah dinas yang mulai kami tempati itu terasa begitu nyaman, dan sangat sulit dan sedih untuk ditinggalkan. Contohnya, 1. Rumah dinas saat ayah dinas di AAU Jogjakarta, rumah yang sering kami sebut dengan sebutan D2 itu, sudah mengisi keseharian kakak saya saat awal-awal perkuliahannya di UGM. Rumah yang kami tempati selama kurang lebih dua setengah tahun itu terasa begitu 'rumah' bagi kami, karena awal kehidupan kami di Jogja berawal dirumah itu, dengan segala bentuk bangunan, orang-orang disekitar, cerita-cerita (horror, lucu, awal mula pasang behel, liburan banyak saudara, belajar naik sepeda, menginap pertama kali dirumah teman, dll), dan keluarga baru yang terus kami jaga sampai sekarang. Dan pada awalnya pun untuk akhirnya kembali lagi ke Jogja dan tidak pulang kerumah itu adalah suatu hal yang sangatlah aneh, dan sedih :'( 2. Rumah dinas saat ayah dinas di SESKO TNI Bandung, juga selama dua setengah tahun. Sebagian besar waktu liburan kuliah, saya habiskan di rumah itu, dari yang dulunya sama sekali tidak tau daerah Bandung, sampai pada akhirnya mulai sedikit hafal jalan-jalan di Bandung. Dan semakin dewasa lagi, rumah Bandung ini benar-benar terasa seperti 'rumah' bagi saya, tempat melepas lelah, mencari hiburan dan inspirasi, dan tempat berbagai cerita. Dan kali ini rasanya sungguh-sungguh sangat aneh untuk tidak perlu lagi pergi ke Bandung setiap Jumat malam, tidak ada lagi jalan-jalan santai dengan ibu ke Kings atau BSM, tidak ada lagi sarapan pagi dan sampul buku murah di pasar palasari, tidak ada lagi jajan-jajan di prima rasa, dan tidak ada lagi Hoka-Hoka Bento Buah Batu. Segala kegiatan dan tempat-tempat itu sudah terasa sangat jauh sekarang.
Dan kami kembali hanya memiliki dua rumah, Jakarta dan Jogja.

Kehidupan saya sebagai putri prajurit juga tidak terhitung mewah, biasa-biasa saja. Orang tua saya tidak pernah mengajarkan kemewahan. Bahkan saat saya harus tinggal sendiri di Jakarta saat SMA, tidak ada fasilitas supir, tidak ada fasilitas lebih yang mempermudah saya disini, saya tetap dipaksa untuk melihat hidup dengan caranya sendiri, berdiri sendiri, berusaha sendiri, untuk hidup saya sendiri, dan sampai saat ini tidak tau harus berapa kali saya bersyukur atas apa yang orang tua saya ajarkan secara tidak langsung kepada saya saat itu, bahwa hidup tidak selamanya mudah, bahwa hidup tidak selamanya harus diawasi untuk menjadi baik, bahwa kitalah satu-satunya orang yang harus bertanggung jawab atas hidup kita sendiri. Selama dua setengah tahun itu, saya merasa berhasil, saya merasa di usia saya saat itu (15-17 tahun), saya sudah menjalankan apa yang menjadi tanggung jawab saya (terus belajar, sekolah dengan nilai-nilai yang cukup memuaskan, dan lulus dengan nilai yang baik, dan mendapatkan satu-satunya universitas yang saya daftarkan), memulai apa yang memang selalu menjadi cita-cita saya (memberikan sedikit pelayanan pendidikan gratis), dan semua benar-benar berada di jalur yang tepat. Dan juga tidak ada kehidupan Jenderal yang banyak orang bicarakan, saat orang-orang lain terlihat sangat 'lebih' dengan status baru Jenderalnya, tidak banyak yang berubah dari keluarga kami, justru orang-orang lain yang membuat itu terlihat lebih. We are who we were. Karena bagi orang tua saya, kenikmatan hidup ini tidak diukur dari sebanyak apa harta yang kami punya, seberapa banyak tempat yang sudah kami singgahi, atau seberapa banyak barang yang kami beli, tapi kenikmatan hidup itu diukur dari seberapa banyak kita memberi dan sebahagia apa perasaan kita saat itu terjadi.
Saya tidak bangga dengan diri saya sendiri, tapi saya sangat bangga dengan apa yang orang tua saya ajarkan terhadap saya. Saya merasa jauh lebih matang dan mandiri di usia saya saat ini.

Saat orang mengetahui kalau ayah saya itu Jenderal, banyak yang menanyakan bagaimana rasanya menjadi putri Jenderal. Dan jujur, menurut saya itu salah satu pertanyaan terkonyol yang pernah ada. Saya tidak mengerti, Jenderal itu hanya jabatan, tidak akan berlangsung selamanya, selain kebanggaan atas prestasi, hal apa lagi yang harus dibanggakan? Semua orang mulai terjebak dengan framing kehidupan orde baru para Jenderal yang sangat mewah, dan begelimang harta. Tapi apa itu terhitung hal yang bisa dibanggakan? Yakin? Dan beruntunglah saya, bahwa orang tua saya tidak mengajarkan saya untuk berifikir, dan menjadi seperti itu. Mobil saya tidak banyak, terhitung cukup. Rumah saya tidak mewah, tetapi sangat amat nyaman dan cukup. Kebutuhan kami Alhamdulillah sangat amat terpenuhi.
Dan mungkin perlu diingat, tugas seorang Jenderal adalah memperkuat ketahanan nasional, bukan memperkuat harta pribadinya.

Dan hal terakhir yang paling saya ingat dari seluruh perjalanan ayah saya selama menjadi prajurit adalah orang-orang di sekitarnya. Para asisten-asisten, ajudan, dan supir, mereka adalah teman-teman terbaik saya selama di tinggal di rumah-rumah dinas itu. Mereka yang selalu membantu dan mengantar saya kemanapun saya mau, yang selalu mau diajak bekerja sama untuk menjaga rahasia agar tidak dimarahi ayah, yang selalu membantu dan mempermudah segala hal saat di bandara atau stasiun, dan yang selalu memberi jawaban "siap mbak." saat saya bilang "tapi om jangan bilang-bilang ayah, ya! jangan lupa atau keceplosan lho om." Terima kasih Om Asminar, Om Safri Edi, Om Anung, Pak Mugi, Mas Basuki, Mas Andik, Pak Uhar, dan Pak (D)adang (Daradjatun), makasih yaaa udah bantuin ade' selama ini, sehat-sehat dan sukses selaluuu! :')

Dan saya selalu bangga menjadi "anak kolong". Dengan semua diskusi-diskusi sejak kecil yang saya terima, yang akhirnya membuat saya memilih politik sebagai masa depan saya. Dengan semua percakapan mengenai militer yang pada akhirnya membuat saya memilih pertahanan sebagai tema skripsi saya, dan masa depan saya selanjutnya. Dan dengan semua pelajaran mengenai ketahanan diri sendiri yang membuat saya selalu ingin mandiri dan tidak pernah bergantung pada orang lain.
Dan tanpa pendidikan yang saya terima selama ini, apa yang saya katakan di atas jelas akan berbunyi lain.

Hari ini masa jabatan ayah saya sebagai perwira sudah berakhir, pensiun.
Sedih rasanya untuk tidak akan pernah melihatnya memakai seragam itu lagi. Segala kesibukan itu sudah berakhir, waktu-waktu perjuangan itu ternyata sudah sangat lama berlalu. Sang prajurit sudah kembali menjadi rakyat sipil. Entah pekerjaan apapun nantinya yang akan diambilnya, namun tetap saja, semua akan terasa berbeda tanpa seragam biru itu di badannya.

Terima kasih ayah atas semua pelajarannya, selamat menyongsong hari barumu.
Semoga harimu menyenangkan :')

p.s. Mulai Maret ini semua sudah mulai berganti, mulai saat ini saya berjanji, siklus itu akan berganti dengan saya yang akan terus membuat anda bangga. You're time is up general, now it's my turn!

Monday, February 27, 2012

Selasa, 25 Oktober 2011.


Perjumpaan kita sangat singkat, namun tak sesingkat pagi, seperti yang kau bilang. Karena pagi terlalu singkat, dan aku memang tak pergi sesingkat pagi. Aku pergi, sesingkat malam, dan kau pun tau, malam tak pernah singkat untuk terus kau singgahi. Tak akan mudah untuk melupakan malam itu, waktu dari segala waktu yang kita pilih untuk habiskan bersama. Aku tak pernah menyesal, aku tak pernah lupa, bahwa aku pernah menyayangimu, bahwa aku pernah mengagumimu seindah malam.

Kadang aku tak ingin melihat pagi datang, waktu dimana kita harus bangun, dan kembali ke dunia nyata. Namun terkadang pagi itu datang terlalu cepat, dan aku pun sampai di waktu dimana kau memaksa pagi untuk datang, dan menghapus malam-malam indah yang ada. Aku pun tak pernah menyalahkanmu, karena perlahanpun kita harus segera sadar, bahwa tak ada lagi malam-malam indah itu, dan kita harus segera sadar, bahwa tak ada malam seindah cahaya pagi.

Mungkin tak akan ada lagi malam-malam indah itu, namun percayalah, sudah tak ada lagi perasaan menyalahkan, sudah tak ada lagi amarah, sudah tak ada lagi rasa-rasa benci yang tersisa, aku telah merelakan mereka semua pergi menjadi kenangan indah, tanpa harus menyisakan luka.
Terkadang memang masih ada tersimpan pertanyaan, mengapa harus berpisah, mengapa harus sendiri.. tapi biarkanlah, memang tak semua pertanyaan ada jawabnya. Sejak awal, aku terus mencoba memperbaiki hati ini, aku terus mencoba merelakan, dan melupakan. mungkin semua orang berkata ini mudah, itu semua hanya karena aku, yang membuat itu semua terlihat mudah.. namun kau pun tau, ini semua tak mudah, karena semua malam itu terlalu indah untuk menjadi mudah.

Terima kasih sudah memberikan malam-malam indah itu, terima kasih sudah memberikan berbagai macam cerita dan pelajaran yang tak akan pernah mudah untuk dilupakan, terima kasih untuk menjadi teman dan sumber inspirasi dari waktu-waktu berharga yang ada, dan terima kasih sudah pernah mau bersedia menjadi bagian terpenting dariku. Maafku mungkin tak akan cukup untuk mengobati luka hatimu, tapi maaf ini tulus kuucapkan dari dasar hatiku, bahwa aku memohon maafmu, karena pilihanku pada akhirnya tidak tertuju padamu. Aku tak akan pernah melupakanmu, walaupun kata sayang sudah tak dapat lagi mewarnai malam, namun kau tetap pernah mengisi malamku dengan sejuta sayang.

Sunday, February 26, 2012

Selamat, Anda Orang Kaya di Jakarta!

Oke langsung aja. Udah hampir sebulan ini saya kembali lagi ke kampung halaman saya (serius yang ini bener-bener bisa disebut Kampung) Jakarta, kali ini beda karena kembalinya bisa dibilang dalam kurun waktu yang lumayan lama, jadi semuanya lebih ada rasanya. Dan untuk kembali lagi ke ibu kota yang udah membangun saya dari kecil, rasanya aneh, dan oke lebih tepatnya 'nggak banget'. Kenapa?;
1. Jakarta makin sempit. Ini gila banget, jalanan yang dulunya udah sempit, sekarang makin sempit aja karena orang2 kaya udah keabisan lahan buat bangun rumah. Udah makin keliatan pemerintah nggak bisa ngontrol masyarakat yang masuk ke Jakarta, dan jangan tanya tentang surat izin bangunan, saya juga bingung gimana mereka bisa dapetnya. Belum lagi dengan keberadaan mall yang lebih tidak manusiawi, mall-mall besar yang tetanggaan (ini sangat happening di Jakarta, yaitu mall-mall besar yang tetanggaan, dengan isi yang nggak jauh beda, harga-harga mahal yang juga nggak jauh beda, dan hebatnya lagi, bagi sebagian masyarakat kalau hang out disana juga bisa memberikan derajat sosial yang berbeda. Itu hebatnya Jakarta!) Ini udah nggak manusiawi banget, jalanan bisa-bisa isinya rumah-rumah dan mall-mall aja, model boleh minimalis dan modern, tapi tetep aja masyarakat dan pemerintahnya nggak bisa mikir minimalis dan modern. Karena (mungkin) yang dianggap minimalis di Jakarta adalah minimalisasi jalan dan tempat umum, dan yang dianggap modern di Jakarta adalah bergaya ala sosialita tanpa KACA.
2. Gila harta. Kalo ngomongin palsu, di Jakarta, ngga usah pusing. Istilahnya ya, kalo ngga gaya layaknya orang kaya disini tuh dosa dunia akhirat, kalo nggak pamer harta ke temen itu bisa masuk neraka, dan kalo nggak ngaku (-ngaku) orang tuanya sukses berat, itu mati (padahal mereka nggak sadar dengan ngelakuin itu semua mereka sebenernya udah mati, tanpa identitas). Seperti sudah menjadi suatu keharusan bagi anak muda anak muda untuk saling pamer kemarin habis belanja apa aja, habis (uang) berapa, merk apa yang dibeli.. tapi mereka lupa menambahkan satu hal; kemarin belinya masih pake uang bokap gue! Daan, ini yang paling lucu; 'barang' itu udah kehilangan fungsinya. Contoh; Mobil, keberadaan mobil akan jadi lebih menarik kalau berada di dalam photo dibandingkan untuk dikendarai sehari-hari. Ipad dan Macbook, keberadaan alat elektronik ini lebih menarik untuk dibawa berlalu lintas didalam mall jika dibandingkan untuk penggunaan fungsionalnya untuk membaca atau mengetik. Dan nggak perduli sesusah apapun hidup anak muda Jakarta, nomer satu yang terpenting adalah tampil.

Kemarin juga saya baru baca artikel tentang 'Japan's Tsunami One Year On' di majalah Reader's Digest Asia (silahkan dicari di toko buku toku buku terdekat, dijamin isinya lebih menarik dibanding majalah yang isinya cuma iklan doang). Jujur aja saya nangis bacanya, ini saya kasih quote-quote hebat didalamnya;
"Although heroes.. the Fukushima 50 do not speak much of it. They did what had to be done - which only makes their actions all the more heroic" (Fukushima 50 is The Tokyo Fire Department's Hyper Rescue is an elite rescue team on 24-hour standby. And with their courage and responsibility to their job, after the quake and the tsunami, they became known as The Heroic Fukushima 50).
"Almost A Year On.. 82-year-old Hiraizumi Kazumi says he's learnt a very important lesson from this tragedy: the importance of helping others." (Kazumi was one of the quake survivor, he lived with his 76-year-old wife. And he felt so grateful with his neighbors back then.)

Lucu ya? Mau coba dibandingin sama di Indonesia? Yuk boleh (terutama sama kasus lapindo, karena saya udah muak sama kasus yang satu itu!)..
Di Jepang: Saat ada bencana besar seperti itu, pemerintahnya kooperatif, dan justru menutup bantuan dari luar. Dan pihak-pihak yang memang dari awal mempunyai tugas mengatasi saat-saat kritis melakukan tugasnya dengan sangat baik, dan bertanggung jawab sama amanah kerja. Karena buat mereka, rumah mereka bukan sekedar tempat dimana mereka sehari-hari tidur dan makan, dan buat mereka, keluarga mereka bukan sekedar orang-orang yang setiap hari menemani mereka dirumah itu. Tapi rumah dan keluarga mereka adalah tempat dimana mereka setiap hari menginjakkan kakinya, tempat dimana mereka mengaku sebagai warga negara, dan keluarga adalah bukti pengabdian mereka terhadap apa yang mereka kerjakan, public service, responsibility.
Di Indonesia: Saat ada benca besar, dan lucunya bencana itu adalah hasil karya dari kecerobohan manusia. Tau apa yang dilakukan oleh sang empunya perusahaan, yang notabene adalah orang yang paling bertanggung jawab atas bencana itu? lari, pengecut. Sayangnya uang yang dia miliki terlalu banyak, jadi sampai presidenpun tidak bisa apa-apa, dan justru membantu pendanaan bencana tersebut dari uang APBN yang berarti uang rakyat juga. Jangan pusing bicara soal tanggung jawab, karena setelah peristiwa tersebut, yang dilakukan orang-orang kaya itu adalah (siap-siap muntah) sibuk berpesta. Sibuk mengatur jadwal private party dengan (yang mengaku) kaum sosialita lainnya, seakan lupa kalau ada kaum-kaum lainnya yang sebenarnya jauh lebih berharga dan tidak perlu, tidak mau, dan bahkan tidak tau apa itu kaum sosialita, yang justru lebih butuh untuk diajak berpesta dengan satu cara sederhana, yaitu bertanggung jawab. Dan satu lagi yang lebih menjijikkan, (siap-siap muntah lebih banyak) pada akhirnya orang-orang itu mendapat bantuan banyak sekali, mereka di photo, (dipaksa untuk) tersenyum bahagia, dan masuk di dalam banyak media. Yaaa sungguh beruntung sekali orang-orang itu, karena saat itu memang sedang musim kampanye pemilu.
Jangan tanya mengenai pelayanan masyarakat, jangan tanya tentang kerendahan hati, dan jangan tanya tentang tanggung jawab, karena yang mereka kenal hanya uang, dan bagaimana untuk mendapatkan posisi di kelas sosial tertentu.

Dan tanya tentang pemerintah kita yang berpusat di Jakarta, eksekutif, legislatif? Yang saya ingat cuma ini:
1. Presiden. Menurut saya, presiden saya adalah salah satu orang terlucu di Indonesia. Hobinya adalah bernyanyi, menulis puisi, menulis buku, dan curhat kepada wartawan. Dan jika masyarakat Indonesia ingin merasakan langsung kinerja sang presiden, silahkan anda datang ke istana saat upacara 17 Agustus dan meminta goody bag kepada panitia (special untuk tamu undangan, anda tidak perlu susah payah meminta, walaupun anda tidak mau pun, anda akan dengan sukarela diberikan cuma-cuma goody bag tersebut) dan saat itulah kalian akan merasakan langsung hasil kerja banting tulang sang presiden, yaitu berupa CD, buku karangannya, dan photo-photo yang lebih baik diberikan kepada masyarakat-masyarakat di luar pulau Jawa agar mereka tau bagaimana rupa presiden mereka. Dan pihak lain yang beruntung dengan keberadaan presiden kita ini adalah, (tentunya) keluarga presiden itu sendiri. Putranya dapat langsung menjadi anggota dewan yang (mengaku) terhormat, dan sang istri dengan sangat menawan langsung mencalonkan diri menjadi calon presiden pada pemilihan umum selanjutnya. Tapi ya, apapun yang masyarakat katakan, apa boleh buat, lebih baik curhat dibanding menjadi tegas dan kehilangan suara, karena pencitraan itu penting kan?
2. Anggota DPR. Yang ini banyak jumlahnya, dan jujur saja saya muak untuk membicarakan mereka, dan mungkin dipersingkat saja ya. Saat seseorang menjadi anggota DPR di Indonesia, mau tau siapa yang diuntungkan? Yang pertama, jelas orang itu sendiri. Mengapa? Karena dia bisa menabung lebih banyak, tidak usah pusing kalau ingin jalan-jalan ke luar negeri, tidak usah pusing membayar tagihan, tidak usah pusing jika ada mobil baru keluar, tabungannya banyak, uangnya banyak. Yaa istilahnya 'janganlah pusing soal uang, PDB kita tuh BESAR kok, proyek-proyek juga banyak '. Dan yang kedua, keluarganya. Anak-anaknya dapat dengan bangga memamerkan kekayaan orang tuanya kepada teman-temannya, bergaya seakan-akan orang Indonesia adalah orang kaya semua, sehingga kemanapun mereka pergi yang terpikirkan hanyalah persaingan siapa pakai apa. HAH cappekdeh!

Iya dan orang-orang (yang mengaku) suci itu tinggal di Jakarta, mereka terlena dengan kepalsuan Jakarta. Jangan tanya pemerintah kita yang bekerja di Jakarta ini untuk tegas, (mungkin kalian sudah familiar dengan kata-kata ini) 'Jakarta itu keras bung!'  dan ya Jakarta memang keras, jadi dibandingkan harus kalah dalam 'perang' lebih baik ya ikut berperang (if you know what I mean).

Saya setuju ibukota dipindah ke daerah lain, karena jujur saja orang-orang tersebut harus dipindahkan ke tempat lain di luar Jakarta. Dan tentu saja ada tempat-tempat yang memang cocok untuk mereka tempati, yaitu wilayah transmigrasi. Karena kalau dahulu ada beberapa tempat yang dicap sebagai tempat jin buang anak, wilayah transmigrasi bisa dibilang sebagai tempat pemerintah buang warganya. Dan kalau warga Jakarta yang baru saja saya bicarakan semua diatas itu tau apa yang terjadi di wilayah transmigrasi, dan bagaimana rasanya untuk tinggal disana. Saya sarankan, khusus bagi yang belum masuk kuliah, silahkan kalian berusaha untuk masuk UGM dan mengikuti program KKN, lalu pada saat semester 5 mulai berusaha menyusun proposal dan mencari dana untuk melakukan KKN di wilayah-wilayah tersebut (pastikan semua siap, agar nantinya dapat langsung lancar di LPPM), niscaya hidup dan pandangan kalian akan berubah (semoga). Dan bagi yang sudah kuliah dan bahkan sudah bekerja, silahkan habiskan masa liburan anda di wilayah-wilayah tersebut, dan lihatlah bagaimana anda bisa berubah, dan ketahuilah bahwa Indonesia tidak hanya seluas Jakarta-Bali.