Saturday, January 28, 2012

lv.

Somehow I wish I could love someone, but I just didn't know how. I've never been in love to anyone before.. well maybe I thought that I was in love, but then I realized that I'm not. I don't even know what love is. I don't know anything about it, I don't know what to do with it, I don't know how to react.
I've dated several guys before, that I thought I was so deeply in love with them, but I'm not. It was just fun, I had a really great time with him, then that just it. For some reasons we broke up, then go on with our each own life, and that's it, nothing's left. Never really left anything on me, plain.
Then I met this one guy, that I could only date for two months. And this one is different. He knows exactly where he's going, he's so smart, cute and sexy (I do love his thin lips), and he's not my type, at all. Well honestly, I don't have a type for myself, but you know, he's kinda guy that wouldn't attracted me on the first place, but I kinda like him though, and he has attracted me ever since.
And I love him, in two months. Seriously. We’re no longer together (and that’s the reason why I can be so sure that I love him), because of geography and timing (we’re getting so far away from each other and we’re just too young for anything serious).. But well, it doesn’t matter to me. The shorter the better, that is probably one of the reason why I love him. :)

Thursday, January 26, 2012

kemarin: KKN Unit 31 Kelurahan Pemping. (cont)

kalo ngomongin yang satu ini, ngga ada abisnya. ngga bisa berenti cerita, ngga bisa berenti ketawa, dan pengennya ngumpul terus (walaupun susah banget buat ngumpulin satu unit!). walaupun sebelumnya udah ada tulisan versi KKN, tapi yang ini beda, yang ini lebih fun, dan ceria (haha apa sih).

persiapan KKN tuh ribeet banget, yang mau bawa kasurlah, perlengkapan dapur, terus mau tinggal serumah atau dipisah, ribetlah pokoknya, udah kaya mau pindahan. bayangannya udah kaya tim bedah rumah atau jika aku menjadi, tapi mungkin ini versi film bukan reality show. udah anak-anaknya yang emang udah bawaan heboh dari lahir, jadi ya mau begini aja ngga afdol kalo ngga heboh (tapi emang ngga afdol kalo ngga heboh, ada yang kurang gitu rasanya, ngga seru! haha). oke, biar lebih gampang, mungkin dibagi per-orang aja ya ceritanya (tapi sorry sobi-sobi buat yang ceritanya kurang lengkap, ini kan sepengetahuan gw aja hehe tapi sorry Rizqal, lo emang kormanit paling oke se-UGM, tapi berhubung kita ngga serumah, jadi lo masih agak kurang nempel dihati haha)..

1. Bezy olfiande Gussman.
ejaay.. kamu tuh emang udah paling pantes masuk di nomer satu jay. udah jadi mamahnya anak-anak mongkol. kalo ngga ada ejay, kita bisa kurus! ini serius. inisiatif masak dan kegiatan dapur lainnya tuh selalu dateng dari bocah yang satu ini. paling sabar dan telaten bantuin temen-temennya yang emang bermental bocah-bocah ini, sampai akhirnya kamu menyandang predikat keibuan (predikat itu munculnya dari siapa, silahkan tanya memori kalian masing-masing, karena saya belajar dari pengalaman. oke?). ejay juga salah satu yang paling sering membuat keributan dirumah kalo dia lagi pas ngga pake jilbab di dapur dan tiba-tiba ada anak cowo masuk (seringnya sih ino, gw curiga elo sengaja tuh ya no? haha), selain di dapur, juga di sumur (ini udah paling kocak deh, udah kalo di sumur kamu tuh kaya jagoan banget, doyannya ngangkang pas nimba, hobby jatohin timba, udah gitu kalo ada bapak-bapak atau abang-abang dateng pasti langsung ngibrit!  ahahahaha sabar ya bezy!) kamu kualat mungkin jay sama aku, karena kamu suka komentarin gimana lamanya aku mandi. paling rajin mandi juga, padahal kalo mandi musti ke sumur, hebat kamu bezy! mau bangun pagi-pagi cuma buat mandi disaat kita semua masih tidur. daaaann yang paling juara dari kamu adalah.. betah banget nongkrong di dermaga! kamu tuh ya kapanpun itu pasti mau kalo diajak nongkrong disana, heran aku juga, padahal kadang bulannya belom ganti tapi kamu tetep ngajak kesana, dan buka lapak tentunya ckckck.. yaaa seperti yang orang bilang, your mother is your best friend (walaupun yang ini fake mother, tapi tetep aja kok dia menjalankan tugasnya dengan baik hehe) ejay adalah satu-satunya teman KKN yang mengetahui pasang surutnya kehidupanku diluar lingkup KKN, teman melek sampe pagi (ini tuh ngga direncanain banget ya jay, bisa-bisanya kita bisik-bisikan sampe pagi dan keluar semua aja gitu haha), temen menertawakan kesedihan dan nestapa (lebay gila haha), temen senasib (ini sangatlah ajaib, aku juga ngga ngerti kenapa kita bisa pas senasib gitu ya jay, ngga rencana loh itu!), dan yang pasti adalah.. bezy itu teman setiaku dalam usaha penggendutan yang tidak direncanakan! bener-bener deh, udah sedih bareng, "ditinggal" juga bareng, ngemil bareng, dan yang paling ngga banget adalah.. gendut bareng! I love you ejaaayy.. xoxo
2. Maria Violetta Louliana
duh kalo yang ini gw ngga ngerti lagi deh gimana ceritanya bisa-bisanya nemu orang jenis begini yang kelakuannya bisa sama persis sama gw *tariknafaspanjang*. awalnya tuh kita ngga deket sama sekali, yaa cuma kenal-kenalan doang, tapi setelah beberapa hari di Pemping, dan mulai ada cerita-cerita dari anak-anak, muncullah selogan, ina itu lolinya mongkol dan loli itu inanya tanjung pana. dan baruu aja beberapa hari yang lalu si sapi bilang "jangan sampe si loli nginep disini, bisa ngga selesai-selesai kita mandi" eeehh tidak di nyana-nyana, ternyata beberapa hari kemudian elo dateng dan ngga mau pulang (sumpah gw ngakak kalo inget ini). hari pertama loli nginep, gw udah ngga mau buang-buang waktu, langsung gw keluarin perlengkapan mandi gw yang sesungguhnya dan jam 3 gw sama loli langsung cabut ke sumur berdua doang (karena yang lain pada menolak mandi bareng kita, huh!). kita kloter pertama mandi, trus ngga lama pas kita udah disumur datanglah intan bareng ejay terus disusul devi sama sapi. gw sama loli sih santai, ngga punya dosa. kita cuma mikir, di Pemping itu ngga ada salon, mau mandi lama juga susah, mau mandi yang maksimal, apalagi lebih susah, mau mandi lama nanti diceramahin anak-anak yang lain, serba salah. trus abis itu juga dateng ibu-ibu yang mau nyuci sama mandi, mereka semua selesai, kita masih juga mandi, luluran, si loli pake segala masker rambutlah, gosok kuku, dan siram-siram air belum puas mandi. sampe akhirnya ada suara gerombolan motor yang dateng, yang itu tandanya abang-abang udah selesai main bola dan tandanya juga udah maghrib! dan ternyata gw sama loli udah mandi selama tiga jam saudara-saudara! ngga kerasa banget, ini jari udah pada keriput ternyata, tapi gpp sih, yang penting kita puas.
terus besoknya ke Belakang Padang. ini pertama kali buat kita berdua kesana, dan untungnya ada sapi sebagai tour guide (karena gw ngga kebayang banget kesana berdua sama loli yang belom pernah kesana, pasti makin ribet, sama-sama ga ada yang bisa diandelin! ngga lucu kan kalo tiba-tiba kita ketinggalan pancung karena keasikan makan, ato ga lucu juga kalo kita jatoh di pelabuhan neraka belakang padang yang udah ngga layak lewat itu?), ini udah bener-bener kaya anak kampung keluar desa, apa yang diliat mata pengen dibeli, ngeliat makanan tuh udah kaya wah banget, rasanya udah kaya punya duit banyak banget dan siap belanja di mall. Belakang Padang itu surga buat kita (padahal kalo ke Belakang Padang cuma ke pasar). dan lo harus inget ya louliana, gw masih dendam sama kelakuan tengil lo yang ninggalin dan ngata-ngatain gw pas kita mau pulang dan lewat jembatan horror itu yang terus bikin gw diomelin sama bapak-bapak cina yang jualan disana! gw masih inget banget muka lo, dan masih pengen gw bales, sumpah! padahal awalnya kita dateng gandengan saling bantu, pulangnya lo ninggalin gw, fine! dan moment tak terlupakan adalaah.. sudah jelas.. malam sampah karya hasto siswanto. asli ya lol, gw ngerasa terberkati banget ada lo waktu itu, yang tadinya gw kesel sampe pengen nangis, tapi karena ngeliat elo yang akhirnya terjun ke lapangan dan gw (sok) sibuk megangin senter, berhasil bikin gw nahan ketawa semaleman! apalagi pas lo dikatain tokai itu ahahahahaha sumpah kalo inget muka lo bilang ke ino "inoo masa gw dikatain tokaaaii.." ahahahaha gw cuma bisa ngakak dan bilang mampus! dan juga perjalanan ke bukit bintang, ngga tau kenapa, waktu itu cuma kaki kita doang yang baret-baret kena daun-daun itu, yang lainnya ngga ada! tapi tetep aja,, gw yakin gw lebih mandiri dan lebih bisa survive dibanding elo ya louliana!
*sisanya menyusul yaaa, gw capek haha next time lanjut lagi :)

kemarin.

waktu tuh berjalan kaya uang,
kadang disesalin karena keluar begitu cepet,
tapi kadang bersyukur karena udah dapet apa yang dimau.
kali ini gw cuma mau sharing cerita tentang bagian paling penting buat gw selama beberapa tahun terakhir ini, karena dalam beberapa hari kedepan, kayanya gw harus bener-bener mulai fokus sama sesuatu yang baru dan nyata, masa depan.

SMA Negeri 39 Jakarta.
asli deh, kayanya tuh bener-bener baru kemarin gw lulus SMA. oke, bahkan ngga lulus SMA, tapi kayanya baru kemarin gw masuk SMA! masuk kelas X-E, kelas unggulan pertama yang gw sendiri ngga ngerti kenapa gw bisa masuk kelas itu (tapi ternyata berkah, karena gw akhirnya mengerti dunia anak-anak pinter gimana, dan mulai bisa ketawa sama jokes-jokes yang dulunya gw anggep garing haha maaf ya teman-teman..), dan punya kelas yang letaknya bener-bener jauh dari peradaban dan cuma punya tetangga satu, yaitu X-F.
bener-bener kalo nginget masa baru masuk SMA itu ngga ada abisnya lucunya, mulai dari punya temen yang super ajaib yang ngga ada abisnya bikin ketawa namanya Fadillah (dan jangan salah, dia itu cowo!), yang bulunya banyak banget!!!!! yang kalo pelajaran seni musik sampe bikin gw ngumpet dibawah meja karena ketawa denger dia nyanyi, sampe pelajaran bahasa Indonesia juga harus ngumpet bawah meja karena ketawa ngeliat dia baca cerpen yang panjangnya bisa satu buku penuh (nulis ini aja masih pengen banget ketawa ngakak).
terus sebangku sama Ajeng, yang notabene temen SMP gw yang dulu waktu kelas 2 SMP juga sebangku. dan moment tak terlupakan dari ajeng adalah waktu suatu hari dia sakit gigi, dan dari pagi sampe sekolah udah dieeemm.. aja. gw yang temen sebangkunya harus bener-bener ati-ati kalo mau ngomong, takut langsung ngeraung kalo disenggol dikit. untung gw punya partner lain kursi belakang si Jus sama Dian, yang berhasil bikin hari gaibnya ajeng itu jadi hari super kocak yang pantes untuk terus diinget (HAHA sorry ya jeng!). dan gw ngga ngerti lagi kehidupan gw di X-E bakal jadi kaya apa bentuknya kalo gw ngga ngenal tiga orang ini, ngga akan sekocak ini, dan pasti ngga bakal senyenengin ini kalo harus nginget lagi. dan ngga lupa juga, Bayu sama Pe'a. temen cowo paling deket, dan kalo ngga ada bayu yang paling sabar ngajarin gw matematika kalo ajeng udah nyerah, ngga tau deh nilai gw waktu itu jadinya kaya apa (HAHA thanks ya bay!).
dan dari X-E juga gw dapet temen-temen yang emang hebat-hebat banget, Genis Fitrya Ajeng Jus Wijong Ita Dian Kebo Windut. kita ngga sengaja main bareng, dan ngga tau gimana ceritanya, tiba-tiba udah kaya udah harus jadi suatu rutinitas aja buat kita untuk main bareng, dan ngumpul di tiap hari ulang tahun masing-masing. tiga tahun kita bareng-bareng terus selama SMA. mau pisah kelas, mau kelasnya udah apda jauh-jauh, tetep aja, kita bakal balik lagi bersepuluh, balik lagi ke satu kelas dimana paling banyak anak-anaknya dikelas itu. banyak banget cerita kita selama tiga tahun bareng. yang paling jelas adalah galau akademik, piknik dan belanja bareng. galau akademik (mungkin ini terkecuali buat Bos Wijong! haha ampun bos!), ngga tau gimana kita tuh bisa rata-rata setype gitu, paling pusing soal sekolah. yang nilai ulangan jelek terus nangislah, yang takut ngga naik kelaslah (ini paling sering dialami oleh Yusnita), yang takut mau UAN, takut ngga lulus, dan banyak takut-takut lainya. tapi serius deh, dengan adanya kalian tuh semuanya jadi lebih enteng, jadi punya temen, jadi ngga ngerasa sendiri. piknik, ini udah kaya rutin gitu kalo lagi pada bosen, bahkan sampe lulus pun kita masih piknik bareng. dan paling lucu emang kalo wijong udah ikutan, yang bawaan bekelnya banyak bangetlah, yang kecapean, yang dipalakin sama temen-temennya ini, tapi untung bos udah tahan banting, jadi udah biasa. sampe-sampe, piknik ke rumah gw aja bisa bikin dia di bully. (lo pasti inget kan ndut, waktu kita malakin bos abis pulang dari monas sampe sol sepatunya copot dan kita ketawa sampe sakit perut?! terus pas lo rubah nama contact di hpnya wijong waktu lagi maen dirumah gw?! asli gw baru sadar kalo itu semua dilakuin sama lo windah! HAHA).

dan bleanja bareng, tempat andalannya adalah PIM-Lamandau-Melawai. asli deh ga boong gw kangen banget sama kegiatan kita itu! naik bis pulang sekolah masih pake seragam terus ke lamandau makan blenger dan es doger terus jajan-jajan ngga penting terus pulang sore-sore (itu kayanya baru kemarin banget, tapi ternyata udah bertahun-tahun yang lalu kita berenti ngelakuin itu cobaa!). dan jelas hal terakhir dan yang paling susah dielakkan adalah pawang-pawang cinta (najis! HAHA) ini emang jijay, tapi ya mau gimana lagi, tiga tahun emang langsung pada punya pawang begitu sih, dan heboh-heboh lagi ceritanya (NGAKAK).
dan waktu lulus SMA, itu udah paling sedih. gw bener-bener ngga ngerti lagi harus mulai suatu kehidupan sekolah yang baru tanpa lo semua, rasanya aneh banget! inget ngga sih tiap malem kita hampir selalu confrence call rame-rame, ngga tau lagi yang diomongin apa gw juga lupa. yang gw inget pelanggan setianya tuh gw, ajeng, fitrya, jus, genis, kebo. sampe akhirnya kita sibuk sama urusan masing-masing di kuliah, jadi jarang dan akhirnya udah ngga pernah lagi deh telfon-telfonan, ketemu aja udah setahun sekali :'( tapi gw seneng banget kita masih bisa deket, kalian semua tuh bener-bener semangat gw banget. bener-bener reminder yang ngingetin gw buat terus inget kalo gw dulu pergi dari jakarta dan stay di jogja itu buat belajar bukan buat yang lain, dan buat terus ngingetin gw untuk stay on the right track. karena suatu hari nanti kita ngumpul bareng-bareng lagi, gw ngga akan mau kalah dari kalian, yang gw yakin pasti udah pada sukses-sukses banget.

gw tau banget temen-temen gw bersembilan ini kaya apa, gw tau kalian ngga akan nyerah gitu aja buat masa depan kalian masing-masing, gw tau segalau akademik apapun kalian, gw tau kalian pasti bangun lagi dan ngga akan pernah nyerah. and do you guys realize that it's been almost 7 years since we entered high school, and it's been almost 4 years since we graduated from high school. we're all grown up now..
to be continue..

sad.

semua pasti berat, kalo harus liat siapa yang akan pergi, siapa yang akan tinggal, apa yang harus dilanjutkan, apa yang harus diselesaikan.. berat banget.
walaupun siklus ini akan terus ada. tapi orang-orang, semua cerita, marah, sedih, bangga, adaptasi, ending and beginning, historical places, those are irreplaceable. I'm all grown up now, cause it's been almost 4 years since I graduated from high school, and I have to get my ass off of this comfort bed, and start a new life.
you can always push the rewind button, but you can never take the memories back. :'(

Thursday, January 19, 2012

hari sial.

pagi ini bangun terlalu awal, ada ujian. padahal baru tidur 5 jam (untuk beberapa orang tidur 5 jam memang cukup, tapi buat kami yang bukan golongan orang pagi, jam tidur kami sama dengan bayi, minimal 8 jam). ujian yang gagal total karena memang tidak ada niat untuk belajar atau memperbaiki nilai yang ada (baca: pasrah), ditambah lagi dengan orbolan tidak terduga dengan senior yang tiba-tiba datang dan menghancurkan segala optimisme yang ada. (bicara dalam hati: kenapa sih rese banget orang-orang daritadi? gw bangun juga belom ini, pada cari masalah semuanya deh, heran!).
dan oke, masalah. yang pertama, gue akuin emang gue yang salah karena ngga belajar. tapi ya gpplah, semester lalu waktu ngambil mata kuliah ini pertama kali, gue udah usaha banget bangetan, belajar, dan yang gue dapet apa? D! I clearly didn't deserve that score. protes? udah, pake niat banget. tau apa yang gue dapet? NOL! ditambah lagi dengan topik mata kuliah yang emang udah ngga minat, jadi tambah males buat belajar. gw kecewa, banget. serius deh, itu ngga adil banget! jadi ujian yang gagal total hari ini? well, I don't give a shit.
dan masalah, yang kedua. lagi makan siang di kantin (masih ngantuk), tiba-tiba ada senior lewat dan mampir ke meja kita. tau-tau melakukan kroscek skripsi adik-adiknya. saya sangat menghargai upaya kakak, terima kasih, TAPIIII.. motivasinya agak berlebihan dan kurang pas buat anak muda yang berjiwa sangat muda kaya kita ini (oke, kaya gue). kaku. jadi rasanya mencekam. ngga easy going (hah apa sih bahasa gue). tapi bener deh kakaak.. omongannya tuh bikin gue galau akademik seharian looohh.. :( skripsi itu emang ngeri, kaya pintu gerbang pertama ke kehidupan nyata, kaya kalo berat di skripsi, berat juga nanti kedepannya (gitu ngga sih?). tapi apapun itulah, gambaran yang gue dapet dari percakapan makan siang tadi itu ngga enak, ngga mau lagi deh, cukup bikin drop.
tapi masalah, apa sih buat orang seumuran gue yang gue sebut masalah itu apa? yang bisa buat gue (kalo kata anak muda jaman sekarang) galau? apa?
dua hal, masalah sekolah dan orang tua. iya, kayanya cuma dua hal ini yang bener-bener bisa bikin gue ngga santai dan galau berat.
gue udah siapin se-mu-a-nya, dari bertahun-tahun yang lalu, rapi. dan sampe sekarang syukur Alhamdulillah puji Tuhan semuanya kesampean dan berjalan sesuai rencana.
tapi gue sadar diri, yang kali ini tuh beda, ini lebih nyata, kehidupan orang dewasa mandiri yang sebenarnya. gue tau emang harusnya I should enjoy every steps. tapi itu susah, ngebayangin gimana itu semua ngga berjalan sesuai rencana dan berakhir dengan kegagalan itu malesin banget, dan segimana jagonya gue buat ngeles buat ngga mikirn kegagalan-kegagalan itu, tetep aja ngga bisa, pasti kepikiran, dan bahkan makin terus bikin drop.
susah buat gue untuk bisa menghargai langkah awal dari tiap cerita gue itu, dari setiap rencana gue itu. gue tau banget kapasitas diri gue ngga sebaik itu, dan ngga sehebat mereka. sekuat apa juga gue buat stay strong dan semangat, tetep aja ada satu poin dimana gue ngerasa gue bener-bener ngga punya apa-apa dan ngga bisa apa-apa, ngerasa nol. saat semua orang udah mulai berjuang untuk dirinya masing-masing dan udah angkat kaki keluar dari comfort zone mereka, gue disini masih ongkang-ongkang kaki bingung mau kemana. lost.
tapi yaaa, karena yang gue punya emang cuma niat dan semangat, perjuangin aja apa yang ada, tetep fokus, niat, dan semangat astrina!

Tuesday, January 17, 2012

hidup (bodoh dan lucu).

lucu..
melihat hari-hari ini berlalu begitu cepat,
saat segala kenangan dapat terasa begitu lengkap.
saat sebagian orang memilih untuk pergi tanpa harus terikat,
dan yang lainnya memilih untuk tinggal dan terus menatap.
(apa yang tak lagi terlihat)

kali ini, bulan sudah terasa seperti menit. tak lagi terasa!
ini serius. mungkin memang sedikit berlebihan, tapi buat kami, kakak-beradik ini, hitungan bulan ini rasanya memang seperti menit. waktu berjalan begitu cepat, tidak terhitung, tidak terasa, dan ya.. berlalu begitu saja. seperti penyesalan bagi sang kakak, dan pencarian bagi sang adik. *tertawa*
aku tau ini semua terdengar bodoh dan lucu (bagi kami yang mengerti). tapi ya mau bagaimana lagi, hidup dan manusia itu memang sumber kebodohan dan kelucuan, jadi tertawakan dan pelajari saja, biar lebih terasa,
bahwa kita memang masih hidup. :)

Monday, January 9, 2012

kaca.

percakapan meja makan malam ini rasanya aneh, seperti mendapat tamparan telak langsung di muka. tidak berlebihan, ini serius.
mungkin saat bangun besok pagi, semua akan terasa berbeda dengan pagi-pagi sebelumnya, paling tidak dalam beberapa hari terakhir ini. kalau boleh mengeluh, beberapa pagi terakhir ini semua terasa berat, badan terasa berat untuk bangun, pikiran terasa berat untuk berpikir memulai hari, hati terasa berat untuk ikhlas, dan keadaan justru membuat itu semua semakin terasa berat untuk dilalui. klise, lemah.
di usia dua puluh satu tahun ini, semua masih terasa mudah, semua masih berjalan sesuai rencana, semua masih ada di dalam alur yang tepat, masih seperti rencana, masih persis seperti mimpi yang selalu rapi tersimpan. tidak ada yang terlalu sulit, tidak ada hasrat yang tertunda atau tertahan, tidak ada keinginan sulit yang belum terpenuhi, tidak ada mimpi yang tertunda, tidak ada dendam atau penyesalan. karena semua masih sama, berjalan sesuai alur mimpi, rencana yang sudah rapi tersusun bertahun-tahun yang lalu. klise, hidup yang indah.
hanya, beberapa hari yang lalu ada yang berjalan tidak sesuai rencana. kekecewaan. yang disebabkan oleh orang yang paling dipercaya, orang yang selalu menjadi panutan, dan oleh orang yang selalu menjadi sumber kekuatan dan semangat. (tidak perlu tahu siapa orangnya). selama dua puluh satu tahun menjalani hidup, mungkin dapat dikatakan, orang itu adalah pembentuk karakter nomor satu. dan dengan sedikit cerita, segala kebanggaan, segala semangat, dan segala harapan dan upaya yang dilakukan untuk membuat orang itu bangga, hilang seketika. berganti kecewa. klise, kekanak-kanakan.
percakapan meja makan malam ini mengubah itu semua, dengan orang yang sama, dan pengaruh yang juga sama.
adalah kaca, yang membuat itu semua berubah. yang mengubah segala pandangan akan hidup, akan apa itu kekurangan, akan apa itu kebutuhan, dan apa itu terjebak. pikirkan apa itu kecewa, dan apa itu sempurna.
untuk mengingat bahwa bumi itu bulat, terus bergerak, dalam satu porosnya, itu sangatlah lucu. dan menyedihkan. sejak oma sakit, ada suatu kesadaran, bahwa disaat yang sama, saat semua anggota keluarga lain bersenang-senang, ada satu orang dari kami yang sedang sekarat menahan rasa sakit, sendiri. yang itu juga berarti, di saat ada satu orang yang merasa paling bahagia di dunia ini, itu berarti ada satu orang di belahan dunia lain yang sedang merasa sebagai orang paling sial yang Tuhan pernah ciptakan di dunia. karena bumi itu bulat, segala hal akan terus berputar, sedih dan senang, beruntung dan sial. klise, keseimbangan.
jika sudah tau apa arti kecewa, pasti juga sudah tau apa arti sempurna. selama ini semua orang sibuk mencari apa arti kesempurnaan, tanpa pernah mengetahui apa sempurna itu sendiri. terlebih kesempurnaan hidup. saat ingin menjadi sempurna, tanpa mau menerima kekurangan. saat ingin menjadi sempurna, tanpa mau tau apa itu kebutuhan. dan saat ingin menjadi sempurna, tanpa mau merasa terjebak, tersesat. dan lucunya lagi, saat ingin menjadi sempurna, tanpa mau berkaca. klise, takut.

dan kaca ini nyata, hidup. dalam percakapan meja makan malam ini, tidak ada perkataan yang berapi-api, tidak ada perkataan yang bernada penyesalan, menyerah, putus asa, menyalahkan, atau tuduhan dan prasangka. tapi semua terasa seperti tamparan. saat seseorang sibuk mencari apa itu arti kekecewaan, di waktu yang sama, ada seseorang yang sibuk mencari jalan keluar bagaimana untuk terus hidup, dan bertahan kedepannya. saat seseorang sibuk menghabiskan uang untuk mengganti barang terbaik yang sudah dimiliki, di waktu yang sama, ada seseorang yang sibuk mencari jumlah uang yang sama untuk hal lain yang sangat menentukan hidup. dan saat seseorang tidak sabar melihat masa depannya, di waktu yang sama, ada seseorang yang bahkan tidak tahu hari esok harus berbuat apa.
di satu sisi, terjebak adalah pilihan, di sisi lain, terjebak adalah hidup.
dan semua itu tidak akan pernah disadari, jika setiap individu terlalu takut untuk berkaca.

jadi, jika memang ingin mencari keseimbangan dalam hidup, perbanyaklah berkaca.