Tuesday, February 14, 2012

21 tahun.

Di beberapa belahan dunia lain, usia 21 tahun itu bisa jadi angka sakral. Kenapa? Karena di usia itu seseorang udah bisa dibilang sebagai seorang dewasa dan mulai legal untuk melakukan hal-hal yang dulunya masih ilegal buat mereka. Tapi belahan dunia lain itu bukan indonesia. Dan buat gue, usia 21 tahun itu bukan masalah legal atau ilegal, buat gue, usia 21 tahun itu kaca dan tamparan, kalo udah saatnya gue bangun dan mulai mencari apa itu kebenaran versi ina, sendiri.

Beberapa hari yang lalu gue balik ke jakarta, setelah 6 bulan nggak pulang. Mungkin kedengerannya sebentar sih 6 bulan, tapi jujur aja itu waktu terlama gue nggak pulang. Dan saat ini gue pulang buat kurun waktu yang keitung lama. Dan yaa, Jakarta masih aja kaya dulu, masih keitung "wah" buat gue. Dengan macetnya, dengan mallnya, dengan orang-orangnya. Dan selalu ada satu hal yang selalu gue syukuri, dan sepertinya akan terus gue syukuri setiap gue balik ke jakarta, adalah betapa bersyukurnya gue dulu gue keterima kuliah di UGM, bisa ikut KKN, dan betapa beruntungnya gue bisa tinggal di kota sederhana tapi penuh pelajaran ini, Jogjakarta. Dan gue baru sadar, udah 3,5 tahun yang lalu sejak gue ninggalin Jakarta pas lulus SMA, dan sekarang, 3,5 tahun kemudian gue balik lagi ke Jakarta, dan belum satupun dari mimpi gue yang jadi kenyataan. Iya, Belum.

Di usia 21 tahun, jujur buat gue, tekanannya lebih besar, kayanya nggak cukup buat jadi diri sendiri yang sekarang. Banyak situasi dan omongan yang nyakitin, dan serasa nampar gue kalau gue udah harus cepet-cepet berdiri, dengan dua kaki gue sendiri. Seakan-akan perkembangan gue itu lambat, dan merepotkan. Awalnya emang nyakitin, dan pasti bikin jatuh banget. Tapi gue selalu percaya Tuhan itu ada, dan Tuhan itu satu, dan dari situ gue percaya kalau gue nggak akan pernah sendiri. Karena setelah itu banyak banget pelajaran yang gue dapet, banyak banget yang gue liat, banyak banget kejadian yang gue yakin tujuannya cuma satu, bikin gue jadi lebih baik. Semua itu justru ngebawa gue dalam satu pikiran, bahwa gue harus jadi lebih baik, bahwa gue harus cepet-cepet berdiri, sendiri, mandiri.

Dan di usia 21 tahun, gue ngerasa banget pola pikir gue hampir 100% berubah. Dan hal paling baiknya adalah, gue udah bisa memperaktekkan gimana cara berifikir positif itu hampir 100%. Karena iya, berfikir positif itu penting. Sekarang, saat terjebak sama situasi dan omongan-omongan nggak enak, udah nggak ada lagi nangis-nangis dan cari-cari kesalahan, udah nggak ada lagi terjebak dengan omongan orang yang nggak jelas arah tujuannya, nggak ada. Dan yang ada sekarang, adalah ngeliat sekeliling, gimana orang-orang lain berjuang, dan gimana orang-orang lain itu bertahan untuk hidup, bahkan mereka bukan berjuang dan bertahan untuk hidup yang lebih baik, tapi hanya berhenti pada kata hidup. Mereka nggak punya pilihan, karena pilihan mereka cuma satu, untuk bertahan hidup. Dan disaat gue masih punya banyak banget pilihan, tapi pada akhirnya gue harus nyerah dan berhenti karena omongan orang yang nggak jelas tujuannya, gue pikir itu nggak adil, dan bodoh. Gue nggak mau terus terjebak, siapapun itu, yang pegang kontrol atas hidup gue adalah diri gue sendiri, dan pilihan gue untuk berhenti apa terus jalan, jadi lebih baik tentunya. Dan saat itulah gue sadar kalo gue udah berubah, dewasa.

Selain percaya sama Tuhan, gue percaya sama Ghandi, terutama soal konsepnya tentang kebenaran. Dia bilang, semua agama itu punya tujuan satu, yaitu kebenaran. Dan dalam segala proses pencarian kebenaran itu, seluruh agama hanya mengajarkan satu, yaitu kebaikan. Emang kedengerannya sederhana banget, tapi buat gue itu artinya dalem banget. Gue selalu percaya Tuhan itu satu, dan semua agama menuju pada Tuhan yang satu, cuma yang membedakan kita adalah cara, iya cara menuju kebenaran, melalui kebaikan. Maka dari itu, saat kita bingung dalam mencari arti hidup, liat aja sekitar, nggak usah terlalu ribet. Contohnya ini; beberapa jam yang lalu gue ngobrol sama temen gue yang baru aja ngalamin kejadian yang bikin dia kepikiran banget selama dua hari terakhir ini. Alesannya sederhana banget, yaitu saat dia naik taksi 2 hari yang lalu buat les, dia harus bayar supir taksi itu 25ribu, sedangkan, uang yang dia punya itu 62ribu, dan saat dikasih uang 50ribu, supirnya bilang nggak ada kembalian, dan akhirnya karena udah telat les, dia kasih uang 12ribu itu, karena supirnya bilang "udah ini ambil aja 50ribuannya mba, nanti juga kalau memang rejeki pasti dapet lagi" dan karena emang udah telat, langsung cabut deh tuh temen gue. Tapi setelah itu dia nyesel banget kenapa nggak dikasih aja itu uang 50ribu, toh dia juga masih ada uang di atm. Dan dari situ, temen gue bener-bener kepikiran untuk kedepannya buat bisa lebih baik dan nggak pelit lagi sama orang, terutama buat orang-orang yang emang berjuang buat hidupnya. Orang mungkin bisa bilang temen gue itu pelit banget, atau apalah. Tapi gue tau, tujuan peristiwa itu bukan itu, tujuan peristiwa itu cuma satu, menuntun orang untuk jadi lebih baik, menuntun orang orang untuk terus berbuat baik, kebaikan.

Kalau hari itu temen gue ngasih 50ribu ke supir taksi itu, dia nggak akan ngerasa bersalah, dan pada akhirnya dia nggak akan berfikir untuk jadi lebih baik lagi kedepannya. Tapi karena kejadian yang menurut temen gue kesalah di hari itu, semuanya jadi berubah, pola pikirnya jadi berubah. Dia jadi pengen untuk berbuat baik lebih banyak, sama persis kaya apa yang udah supir taksi itu lakuin ke dia. Dan itu semua jadi siklus. Temen gue jadi tau gimana menyenangkannya ketemu orang baik, gimana senengnya itu bener-bener sampe ke hati, temen gue jadi tau gimana bahagianya dikelilingi oleh satu orang baik yang mungkin akan sulit untuk ketemu orang itu lagi, tapi temen gue terus bawa orang itu dalam doa. Dan karena itu, temen gue jadi lebih baik ke orang, tujuannya ya biar orang lain juga ngerasain bahagia yang dia rasain ketemu dengan orang baik itu, dan secara otomatis orang yang dibaikin sama dia juga akan ngerasain hal yang sama, dan akan semakin banyak orang yang memilih untuk berbuat baik, karena perasaan bahagia akan kebaikan itu sendiri. Dan itu semua akan terus berjalan, siklus kebaikan.

Can you see how beautiful it is? Cause for me it sounds so beautiful and it's just amazing.
"The universe always send you wake up call." Adam Lambert.
Iya, dan saat kita dapet wake up call itu, selanjutnya pilihan kita, untuk jadi lebih baik atau lebih buruk, untuk terus maju, jalan ditempat, atau justru mundur.  Kita pasti tau apa yang terbaik buat diri kita sendiri.

Saya sangat bersyukur sekali atas usia 21 tahun ini, walaupun segala hal mulai terasa lebih nyata dan kadang menyakitkan, tapi justru terasa lebih nyaman. Karena tidak ada lagi tempat yang lebih nyaman untuk disinggahi, selain kenyataan.

No comments:

Post a Comment