Monday, December 31, 2012

TERIMA KASIH 2012! :))

Hari ini adalah tanggal 31 Desember 2012 pukul 18.46 WIB, masih terduduk diam di kamar yang berusaha didinginkan oleh AC tua yang mulai tidak dingin dan ditemani suara hujan yang tidak ada hentinya memandikan kota Jogja. Tidak terasa 22 tahun sudah aku hidup, target selesai dalam 4 tahun masa kuliah Alhamdulillah sudah berhasil kujalani, dan akhir tahun pun akan kututup dengan rentetan agenda baru untuk langkah kehidupan baru di umur yang juga baru; angka kembar kedua. Terima kasih 2012, atas segala pelajarannya; cinta, persahabatan, tanggung jawab, dan kebanggaan. Tahun ini memang tahun perjuangan;

Dimulai dengan memperjuangkan apa yang dikatakan orang dengan cinta yang kadang menurutku terdengar lucu dan konyol, toh pada akhirnya aku bertekuk lutut dengan mengakui bahwa aku sudah jatuh cinta pada laki-laki yang sayang sekali tinggalnya sangatlah jauh dari tempat dimana aku duduk sekarang. Walaupun kemudian perasaan itu sangatlah sulit untuk dijalani dan dilanjutkan, tapi tidak pernah ada rasa penyesalan sedikitpun yang kalau mengutip kata Ayah "semua itu pasti ada hikmah yang bisa dipelajari". :)

Persahabatan di tahun ini menemui titik baru, lebih dewasa dan lebih bisa menghargai orang lain. Banyak pelajaran yang bisa diambil dari persahabatan tahun ini, bagaimana keyakinan teman itu bisa juga membawa kita pada suatu keyakinan yang selama ini selalu takut kita yakini. Dan hal penting yang harus dipelajari adalah perlakukan temanmu sebagaimana kamu ingin diperlakukan oleh mereka, hargai setiap keputusan yang mereka buat dengan mendengarkan betul secara baik-baik alasannya, karena pada akhirnya orang lain selain keluarga yang akan membantu dan melengkapi kebahagiaan kita adalah teman-teman itu sendiri. Dan tentunya terima kasih Bezy Olfiande Gussman atas semua pelajarannya, selamat menempuh hidup baru ya soulmate! :)

Akhirnya setelah perjalanan yang penuh perjuangan selama 4 tahun ini, selesai sudah kewajiban di Jogja. Tidak mudah untuk melengkapi misi 4 tahun ini, banyak air mata di akhir yang tidak tahu sebenernya mereka harus keluar sebanyak itu atau tidak. Tapi tetap, tidak ada yang disesali, karena tiap perjalanan pasti menyimpan cerita dan hikmah masing-masing. Yang pasti tidak ada yang bisa lebih membahagiakan selain mengerjakan skripsi dengan teman-teman seperjuangan yang pada akhirnya dapat menyelesaikan tanggung jawab ini secara bersamaan dan di hari puncaknya dapat tersenyum bersama menikmati Toga dan gelar baru sebagai Sarjana! :)

Tidak ada yang lebih membahagiakan di tahun ini selain melihat senyum kedua orang tua yang tidak ada lelahnya memberi semangat sejak awal perjuangan, mendengarkan segala keluh kesah yang keluar hampir setiap harinya, dan pada akhirnya harus rela bangun pagi dan berpanas-panasan sepanjang siang di Grha Saba Pramana Universitas Gadjah Mada. Walaupun tahu betul bahwa mereka sadar ini adalah awal, langkah baru dari perjuangan yang sesungguhnya, tapi kepercayaan mereka tidak pernah luntur sedikitpun pada putra-putrinya bahwa mereka bisa melakukan dan mendapatkan apapun itu yang mereka inginkan asal mereka yakin, berusaha, dan berdoa. Terima kasih Ayah dan Ibu, atas segala kesabaran, semangat, dan doanya, tuntunlah terus langkah kami agar kebangganmu akan selalu menyertai setiap kesuksesan yang akan kami raih nantinya! :)

Memang banyak yang berubah selama satu tahun ini, banyak orang yang datang dan pergi, banyak perilaku yang seharusnya tidak dilakukan dan pilihan yang salah untuk dipilih, ada perpisahan yang sangat menguras emosi, tapi bersyukurlah bahwa Tuhan masih selalu setia memberi pelajaran dari setiap peristiwa yang ada. Terima kasih 2012, telah mengajariku apa arti proses yang sebenarnya; bahwa tidak ada perjalanan yang mudah, akan selalu ada proses yang sulit di dalamnya, namun jika fokus dan pantang putus asa yang terus jadi rumusnya, maka percayalah hanya akan ada senyum tanda bahagia dan syukur yang akan menemanimu pada akhirnya. :)

Sunday, December 2, 2012

Geng Cijantung.

Masih inget banget gimana rancunya kehidupan awal-awal kuliah dulu yang dimulai dari bulan Agustus 2008. Berangkat dari SMA yang sama dan lingkungan yang kurang lebih nggak jauh berbeda, kita bertiga bener-bener ngerasa welcome to the jungle banget. Setiap hari ke kampus bawa bekel dari rumah yang juga masih bawaan kebiasaan waktu SMA, duduk di kantin, sansiro, atau taman Fisipol buat makan bekel biar nggak diliatin temen-temen yang lain karena masih agak malu dikira belum move on dari kehidupan SMA. Selain makan bekel kita juga mengasah kemampuan lain, yaitu ngomentarin orang (biasa anak kota suka songong kalo masuk kota kecil, dianggapnya selalu lebih rendah! AHAHAHAHA). Perkiraan awal kuliah kita adalah masa perkuliahan kita akan suram karena di Jogja, terutama Fisipol UGM disinyalir sangat minim orang lucu yang bisa menyaingi tingkat kehumorisan kita.
Dan itu masih hipotesis awal, belum masuk kenyataan, santaiii..

Buat gue sendiri awal-awal kuliah itu gue sangat kurang menikmati keberadaan rumah asli gue di Jogja, sebagian besar waktu gue abisin di kosan Cendana, karena disana satu-satunya tempat yang gue ngerasa punya temen banyak dan rasanya mereka semua kaya temen-temen lama gue. Rasanya tuh enak banget dimana-mana selalu dianggep jadi adek yang paling kecil dan kita selalu dimaklumi, dikenalin banyak hal, banyak tempat dan makanan baru. Hobby nonton film horror gue disambut dengan sangat baik di kosan Cendana itu, yang notabene juga kosan dua temen SMA gue yang juga kuliah di UGM; Hilda & Cume. Hampir setiap malem minggu gue kesana dengan segala macem perlengkapan dan beberapa CD sewaan film horror, dan kadang kalo lagi beruntung filmnya serem, kita semua bakal tidur bareng di satu kamar dempet-dempetan (untung kalo udaranya lagi dingin, kalo lagi panas, itu kaya sauna gratis banget). Sampe suatu malem kita udah nggak bisa lagi nahan gairah horror kita sampe akhirnya kita melakukan wisata horror Jogja, dengan jumlah manusia sekitar 7 orang lebih (kalo nggak salah), kita semua masuk yaris yang untuk dinaikin 5 orang aja udah berasa sempit; ke alun-alun, ngelewatin rumah kentang, dan saking nggak ada kerjaannya kita ngegodain mas-mas ganteng yang lagi photo-photo di Tugu Jogja sampe muter mobil DUA KALI! dan ditutup dengan tiba-tiba meledaknya lampu jalan yang ada di depan Gramedia Kota Baru (sebenernya mau sok mistis pas kejadian ini, tapi nggak masuk karena nggak ada yang tau kisah-kisah mistis di daerah itu). Kalo siang nggak tau mau ngapain dan kemana setelah selesai kelas, kosan Cendana itu juga salah satu jawaban dari semua pertanyaan. Bisa langsung meluncur kesana dan tidur-tiduran aja nonton tv di ruang atas tengah cari angin (walaupun nggak ada angin). Dari yang kamarnya Cume yang selalu ganti posisi perabotnya setiap gue dateng & kamarnya Hilda yang katanya ada setannya, dari kamar mereka yang masih diatas.. sampe akhirnya kamar mereka pindah ke bawah, dan semua penghuni atas udah mulai pergi satu-satu, gue udah mulai jarang main, karena kita udah mulai sibuk sama kegiatan masing-masing.
Dari yang gue sangat memohon ke Ibu biar gue dibolehin ngekos disana, sampe dimana gue hampir nggak pernah kesana lagi setelah bertahun-tahun.
Pesen yang paling sering gue denger dari para penghuni kosan itu adalah 'heh monyet! kapan lu kesini? ngemeng doang dari kemarin katanya mau kesini tapi nggak dateng-dateng. Ngemeng aja lu Na! Janjimu plasu!' HAHA iya sih gue akuin janji gue banyak yang palsu waktu itu, abis yaaa emang udah banyak kegiatan, dan setiap mau nginep pasti adaaa aja halangannya.
Dan setelah sekian lama gue nggak kesana, banyak banget yang udah berubah, kita nggak tidur sampe subuh cuma buat ngobrolin apa aja yang udah kejadian selama beberapa tahun belakangan ini, dan juga rencana-rencana kita kedepannya, karena kita udah bukan lagi Mahasiswa Baru saat itu. Kunjungan kedua gue setelah hari itu, gue mendapat kenyataan pahit kalo Hilda udah selesai skripsinya! Itu kenyataan pahit banget buat gue yang ngerasa ngerjain skripsi gue duluan, walaupun tengan jalan harus menghadapi kenyataan kalo harus ganti judul. Tapi setelah denger kisah pahitnya yang dianggap lama nyelesaiin skripsi, gue rela kok Da lo lulus duluan, gue ikhlas.

Dan hari tersedih tapi juga membahagiakan dari segala hari adalah hari wisuda gue sama Cume, 20 November 2012 (kira-kira ya 22 hari sebelum kiamat 2012lah, Alhamdulillah paling nggak kita masih sempet wisuda dulu Sus). Hari dimana titik abis kita harus mulai mempersiapkan diri buat bener-bener move on. Sedih tuh saat dipaksa untuk harus leave for good dari rumah yang masih betah banget kita tinggalin bareng-bareng.
Gue inget banget dari awal kita udah sepakat buat terus konsisten sama tujuan awal kita dateng ke Jogja, yaitu buat sekolah bukan buat main. Dan lucunya di akhir-akhir masa sekolah kita ngobrol lagi dan masih sama-sama sepakat bahwa sekolah ya harus diselesaiin tepat pada waktunya, karena sekolah itu pake uang, dan uangnya masih uang orang tua, jadi kalo mau main-main, mending balik aja ke Jakarta terus main dah di taman Graha, gratis. Gue yakin sih orang tua kita pasti bangga ngeliat kita bisa selesai tepat waktu dan selama masa kuliah bisa lurus-lurus aja dan nggak banyak ngerepotin mereka. Intinya sih mereka bangga karena kita udah semakin dewasa buat milih mana yang harus dikerjain duluan, mana yang harus dikerjain nanti, udah tau mana yang prioritas dan tanggung jawab utama.
Nggak kerasa banget rasanya udah 4 tahun kita pergi ninggalin Jakarta buat kuliah di UGM, Jogja. Kayanya bener-bener baru kemarin gue saban hari main ke Cendana sampe dimarahin Ibu karena jarang tidur dirumah. Kayanya baru kemarin banget makan bekel sama Cume di Taman Fisipol dan masih baru kemarin banget hebohnya kalo ketemu Hilda yang mau makan di kantin Sospol. Baru kemarin banget rasanya inget Cume gue selundupin buat ikut kuliah gue biar nantinya bisa pulang bareng dan gue main di Cendana. Baru kemarin banget jalan dari Cendana ke kampus pagi-pagi cuma buat kumpul kelompok kuliah. Baru kemarin jalan pagi-pagi buat nyari nasi kuning dan diperkenalkan untuk pertama kalinya sama jus jambu Flamboyan yang kentelnya bikin kenyang. Baru kemarin banget nemenin Cume beli kebutuhan di Mirota. Dan baru kemarin banget rasanya Cume nginep dirumah untuk pertama kalinya dan jalan-jalan ke pasar Ngasem terus photo-photo dan banyak dari temen gue yang mempertanyakan kenapa lo nggak pake kerudung waktu itu.

Ternyata udah 4 tahun lebih dari pertama kalinya kita nginjek kaki di Jogja dan berjanji nggak akan pernah photo di Tugu Jogja karena kita nggak akan pernah mau balik lagi ke Jogja. Dan 4 tahun kemudian kita bertiga kembali lagi kerumah gue untuk kedua kalinya buat Cume dan pertama kalinya buat Hilda, dalam rangka perpisahan Hilda yang udah mau pindah ke Semarang. Aneh banget rasanya kalo harus inget 4 tahun itu udah bener-bener lewat gitu aja, 4 tahun itu udah bener-bener ngelewatin kita gitu aja.
Sampe sekarang pun kita belom pernah photo bareng bertiga di Tugu Jogja, tapi ternyata tanpa harus photo disanapun kita udah nggak mau pergi dari Jogja dan segala isinya. Bagian terberat sebenernya adalah harus kehilangan isi Jogjanya. Rasanya kaya nggak tau harus gimana biar nggak nangis saat udah harus bener-bener sadar bahwa short trip kita di Jogja itu udah abis dan satu persatu anggota tim kita udah harus pulang dan kembali ke dunia nyata. Walaupun kuliah itu juga dunia nyata, tapi saat ini semua udah lewat, rasanya kemarin itu cuma short trip dan kita bisa bilang 'ini udah kuliahnya? cuma segitu aja? skripsinya udah juga? cuma kaya gitu aja?!' ya walaupun ngerjain skripsi itu kaya pertarungan hidup dan mati, tapi ya emang bener kata Ayah 'apapun yang terjadi di wilayah sekolah itu jalanin aja, emang udah kewajiban lo, nggak ada yang terlalu sulit nggak ada yang terlalu mudah, nanti kalo udah lewat juga lo bakal ketawa dan kaget kalo itu semua cuma gitu aja ternyata'.

Makasih banget ya Cut Medika Zellatifanny & Hilda Prabayani Putri buat 4 tahun ke belakang dan bertahun-tahun kedepannya nanti. Gue bener-bener nggak ngerti gimana awal perkuliahan gue kalo nggak ada lo berdua, kalo gue nggak punya rumah kedua; Kosan Cendana. Kalian tuh bener-bener temen seperjuangan gue banget yang gue sangat bersyukur setelah 4 tahun pun kita tetep jadi kita yang 4 tahun lalu dateng kesini, gue sangat bersyukur perubahan yang kita lakukan selama 4 tahun itu hampir keseluruhannya positif. Dari yang ketemu isinya cuma cela-celaan dan cekikikan doang, mulai obrolan serius tentang pasangan, sampai di titik kita ngomongin rencana masa depan masing-masing. Kadang emang manusia tuh butuh temen yang bisa bikin mereka ketawa sampe rasanya otak mereka bolong tapi juga temen yang bisa bikin otak kita terasa penuh dengan ide dan semangat; Full Package.

At first I thought this would be such a really long boring journey for all of us, I thought we have picked the wrong choice after all, and at that moment I thought the only thing I want was to go back to where I belong, the place where I used to be; my hometown, our hometown. But then I realized that I was so wrong, because we were exactly where we belong; we were at home, our new hometown. I felt so much more alive having you guys here with me through those hard boring time, I felt at home even though I wasn't. God has brought guys here with me for a reason, I knew that. And I am still 100 percent sure that we can always be something, whatever we want to be, whoever we want to be with, as long as we remember who we were and where we come from. We will always have our family to count on to and we will definitely always have each other to run to.
Oh girls, if only you knew how much I love you.
Good luck darling, just always believe we can through it all good!
I love you. x